Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Freelancer - Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Qatar dan Realita Sebuah Kualitas

21 November 2022   14:07 Diperbarui: 21 November 2022   14:10 236
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Gol penalti Enner Valencia ke gawang Qatar di laga perdana Piala Dunia 2022 (Kompas.com)

Piala Dunia 2022 telah dibuka, Minggu (20/11) malam WIB, lengkap dengan segala kemeriahan dan kemewahan di dalamnya. Sebagai sajian puncak, hadir juga partai pembuka antara tuan rumah Qatar vs Ekuador.

Dari segi permainan, prediksi di atas kertas kebanyakan media terbukti tepat. Ekuador unggul 2-0 atas Qatar, Sepasang gol Enner Valencia lewat penalti dan sundulan jitu, menjadi penegas keunggulan wakil Amerika Selatan atas tuan rumah.

Pemain Fenerbahce itu sebenarnya bisa mencatat hat-trick, andai golnya di menit-menit awal tidak dianulir karena offside. Hasil ini tentu membuat Ekuador percaya diri menyambut Belanda dan Senegal di laga berikutnya.

Di sisi lain, kekalahan ini membuat Qatar menemui sebuah realita, soal kualitas aktual tim mereka sendiri, khususnya di turnamen sekelas Piala Dunia. Soal infrastruktur dan kemewahan, mereka sudah terbukti hebat, tapi begitu di lapangan, itu urusan lain.

Dari segi persiapan bertanding, Si Merah Marun sebenarnya sudah melakukan persiapan cukup panjang, bahkan sejak belasan tahun terakhir. Mulai dari membangun akademi sepak bola, ikut turnamen Copa America dan Piala Emas CONCACAF, sampai juara Piala Asia 2019.

Kalau dibandingkan tuan rumah Piala Dunia yang lain, persiapan tanding mereka mungkin terbilang paling lengkap. Tapi, begitu masuk ke turnamen sesungguhnya, realita sebuah kualitas memang tak pernah  bohong.

Entah karena grogi atau inferior, penampilan Almoez Ali dkk tampak kacau, terutama di setengah jam pertama pertandingan. Kiper tampil horor, lini belakang tampak ceroboh, lini tengah miskin kreativitas, dan lini depan seperti layang-layang putus.

Kombinasi performa mengerikan ini jelas jadi santapan empuk Ekuador, yang bermain rapi, simpel dan kompak. Ini baru  Ekuador, bukan Belanda, Senegal, atau tim lain yang punya materi pemain lebih mengkilap.

Oke, situasi memang bisa lebih baik di satu jam setelahnya, tapi tetap tak bisa memperbaiki kekacauan di awal pertandingan. Secara umum, Qatar hanya bisa mengimbangi, tanpa mampu membuat satupun tembakan ke gawang La Tri.

Benar-benar beda kelas. Jadi, wajar kalau akhirnya Qatar jadi tuan rumah Piala Dunia pertama yang kalah di pertandingan pembuka. Apa yang dibangun Qatar dalam belasan tahun terakhir ternyata masih belum ada apa-apanya, dengan yang sudah terbangun selama puluhan tahun di Ekuador.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun