Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Freelancer - Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Kebijakan Pilihan

Konversi Sepenuhnya ke Energi Listrik, Yakin?

24 September 2022   18:05 Diperbarui: 24 September 2022   18:05 209 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi (Kompas.com)

Dalam beberapa waktu terakhir, bahasan soal konversi ke energi listrik cukup banyak mengemuka. Dua diantaranya adalah mobil listrik dan kompor listrik, yang sama-sama diklaim lebih ramah lingkungan, karena minim gas buang dan tidak bising.

Energi listrik di sini memang terlihat futuristik, tapi apa yang sebenarnya terlihat justru lebih rumit. Kerumitan ini datang, dari sumber utama, biaya, dan daya kinerjanya.

Dari segi sumber utamanya, ternyata sumber utama energi listrik sebagian besar masih bersumber dari bahan bakar fosil alias BBM, yang harganya belum lama ini naik. Jadi, kalau ada yang mengklaim ini teknologi terbarukan, validitas klaim itu belum sepenuhnya bisa dipercaya.

Dari segi biaya, energi listrik, khususnya di Indonesia, juga punya "hobi" yang mirip dengan energi bahan bakar fosil, yakni sering mengalami kenaikan harga.

Belakangan, peluang kenaikan harga di sektor listrik sempat terbuka, karena muncul isu yang menyebut adanya wacana perubahan daya listrik 450 VA ke 900 VA.

Meski belakangan dibantah PLN dan pemerintah, isu ini masih bergulir, karena masih ada program uji coba kompor listrik, sebagai pengganti kompor gas. Selama uji coba ini masih bergulir, semua tetap harus waspada.

Seperti diketahui, kompor listrik membutuhkan standar daya listrik minimal 800 VA. Jadi, wajar kalau angka perubahan daya listrik yang diwacanakan berada di 900 VA. Itu baru kompor listrik,  belum mobil listrik, yang butuh daya energi lebih besar.

Masalahnya, jika kapasitas dayanya naik, otomatis tarif dasar listriknya akan ikut naik. Bagi sebagian masyarakat, terutama kelas ekonomi menengah ke bawah, ini akan jadi beban tersendiri. Jangankan untuk menabung, saldo tidak minus saja sudah sangat bagus.

Berhubung harga BBM belum lama ini naik, masalah harga jelas akan jadi satu perkara sangat sensitif. Jika pemerintah tidak hati-hati, kebijakan yang tampak futuristik ini bisa jadi bumerang.

Pada batas tertentu, pemerintah mungkin bisa saja memberikan tarif atau bantuan subsidi. Masalahnya, ini bisa mendatangkan ketergantungan di masyarakat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kebijakan Selengkapnya
Lihat Kebijakan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan