Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Freelancer - Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Arthur Melo, antara Kebutuhan dan Transfer Panik

2 September 2022   14:47 Diperbarui: 3 September 2022   08:02 691 18 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Arthur Melo, gelandang baru Liverpool asal Brasil| Dok Liverpoolfc.com

Setelah sebelumnya dihubungkan dengan sejumlah nama, Liverpool akhirnya benar-benar mendatangkan personel baru di lini tengah. Tepat di detik-detik akhir bursa transfer musim panas 2022, The Reds meminjam Arthur Melo dari Juventus selama semusim, dengan opsi transfer permanen senilai 37,5 juta euro di akhir masa pinjaman.

Kedatangan pemain asal Brasil ini mungkin cukup melegakan, karena lini tengah The Kop sedang digerogoti masalah cedera. Terbaru, kapten tim Jordan Henderson ikut masuk daftar, setelah mengalami cedera otot saat bertemu Newcastle United, tengah pekan lalu.

Jika melihat situasinya, sebenarnya langkah meminjam Arthur cukup bisa dimengerti. The Reds butuh opsi jangka pendek di lini tengah yang bisa segera diangkut dan nama eks pemain Gremio ini masuk kriteria.

Kebetulan, pemain yang akan mengenakan nomor punggung 29 ini dianggap surplus di Juventus dan kurang cocok dengan skema pelatih Massimiliano Allegri. Makanya, proses transfer ini terbilang sangat mulus dan cepat.

Dari segi gaya main, Arthur juga cocok dengan sistem Juergen Klopp. Penyebabnya, eks pemain Barcelona ini punya gaya main seperti Thiago Alcantara: punya akurasi umpan, kreativitas, dan visi bermain oke.

Kemiripan keduanya juga semakin terlihat, karena semasa di Barca, mereka sama-sama menyandang sebutan "Xavi Hernandez baru", merujuk pada gaya mainnya.

Jadi, kalau konteksnya adalah "kebutuhan tim", transfer Arthur adalah satu strategi jangka pendek, untuk mengisi peran "playmaker", sambil membantu pemain muda macam Harvey Elliott dan Fabio Carvalho berkembang lebih pesat.

Kebetulan, dalam sejumlah kesempatan, tiap kali Thiago absen, lini tengah Liverpool tampak kering kreativitas. Jadi, dengan menempatkan Arthur di posisi naturalnya, mungkin masalah ini bisa sedikit teratasi.

Soal adaptasi, rasanya pemain berusia 26 tahun ini tak akan kesulitan, karena ada Alisson dan Roberto Firmino di tim. Keduanya adalah rekan setim Arthur di Timnas Brasil, saat meraih juara Copa America 2019.

Ada juga Fabinho yang juga berasal dari Brasil dan Claudio Taffarel (pelatih kiper Timnas Brasil yang juga menjadi anggota tim pelatih kiper Liverpool).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan