Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Administrasi - Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Manchester United dan Bayang-bayang "Post Power Syndrome"

2 Agustus 2022   11:51 Diperbarui: 2 Agustus 2022   11:53 99 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Erik Ten Hag dan Sir Alex Ferguson (Mirror.co.uk)

Bicara soal Manchester United, khususnya sejak era Sir Alex Ferguson selesai di tahun 2013, rasanya seperti melihat masalah demi masalah, layaknya sekuel film superhero. Tapi, diantara masalah-masalah yang ada, "post power syndrome" menjadi satu masalah kronis yang paling kelihatan.

Akibatnya, level performa Setan Merah jadi anjlok. Dari yang tadinya langganan ikut pacuan gelar juara, jadi mulai kesulitan tampil rutin di Liga Champions.

Celakanya, sekalipun sudah mengontrak pelatih pemenang gelar Liga Champions sekelas Louis Van Gaal dan Jose Mourinho, plus mendatangkan Cristiano Ronaldo pun, situasinya tak banyak berubah.

Memang, harapan besar muncul tahun ini, karena Erik Ten Hag berhasil didatangkan, dan mampu membuat impresi positif, berkat sejumlah penampilan bagus di fase pramusim. Harapan itu terlihat semakin menarik, karena pelatih asal Belanda itu identik dengan strategi sepak bola menyerang.

Seiring kedatangan eks pelatih Ajax Amsterdam itu, kesadaran soal pentingnya berproses mulai digaungkan. Sebuah pendekatan yang antara lain bertujuan untuk coba mengikis masalah "post power syndrome" di klub.

Seperti diketahui, setelah tuntasnya era gemilang Fergie, "post power syndrome"  cukup menjangkiti kubu Old Trafford, yang meyakini, mereka masih cukup menarik, punya banyak uang, dan basis penggemar luas.

Tapi, realita di lapangan menunjukkan, performa mereka justru jauh lebih hebat dalam menghasilkan meme lucu dan viral di media sosial, ketimbang mencetak prestasi keren di lapangan hijau.

Makanya, ketika pembaruan ala Ten Hag mulai berjalan, banyak yang langsung memprediksi, The Red Devils akan segera bangkit. Tapi, di saat harapan besar itu muncul, bayangan besar "post power syndrome" kembali muncul.

Kali ini, bayangan itu datang dari sosok Sir Alex Ferguson sendiri, dalam posisinya sebagai penasehat klub. Meski diklaim perannya tidak akan bersinggungan dengan peran Direktur Olahraga klub, bayangan "post power syndrome" tetap sulit disangkal.

Apalagi, sosok berusia 80 tahun itu diketahui ikut hadir di sesi latihan tim, dan berdiskusi dengan Cristiano Ronaldo. Seperti diketahui, kapten Timnas Portugal itu cukup getol ingin pindah, karena MU gagal lolos ke Liga Champions.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan