Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Administrasi - Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Seni Meraih Trofi ala Jose Mourinho

26 Mei 2022   12:35 Diperbarui: 26 Mei 2022   12:42 609 7 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Selebrasi juara skuad AS Roma dan Jose Mourinho (AFP via tribunnews.com)

Keberhasilan AS Roma meraih trofi UEFA Europa Conference League musim ini menjadi cerita manis di tahun pertama mereka bersama Jose Mourinho. Untuk pertama kalinya di era modern, Roma berhasil menjadi juara di turnamen tingkat Eropa.

Tentu saja, ini akan jadi kejutan lain buat Romanisti, karena datang tanpa disangka-sangka. Sama seperti saat nama eks pelatih Benfica itu diumumkan sebagai nahkoda baru Giallorossi tahun lalu.

Klub ibukota Italia itu menjadi juara di kota Tirana, Albania, Kamis (26/5, dinihari WIB), setelah gol tunggal Nicolo Zainolo tak mampu dibalas Feyenoord, lawan mereka di partai final. Capaian ini membuatnya jadi pelatih pertama yang meraih trofi di tiga kasta berbeda dalam kompetisi antarklub Eropa.

Dari sini, apresiasi terhadap Mourinho pun bermunculan. Ada yang menyebutnya sebagai "serial winner", penakluk final, dan entah apa lagi. Maklum, sebelum Mou datang, Si Serigala sempat kesulitan meraih trofi juara.
 
Satu hal yang pasti, Mou berhasil membuktikan kehebatannya, setelah musim lalu dibuat penasaran. Maklum, meski berhasil membawa Tottenham Hotspur lolos ke final Carabao Cup, ia dipecat hanya sehari menjelang laga final dimulai.

Di sisi lain, kemenangan The Special One di UECL juga menunjukkan bagaimana "seni meraih trofi juara" versinya.

Seperti diketahui, sejak mencuat bersama FC Porto, eks penerjemah Sir Bobby Robson ini memang hampir selalu berhasil menaklukkan partai final.

Entah kompetisi domestik atau Eropa, setiap kali dia tampil di final, kemenangan hampir selalu didapat. Kecuali, dalam episode anehnya bersama Spurs dan musim terakhirnya di Real Madrid, saat timnya kalah dari Atletico Madrid di final Copa Del Rey musim 2012/2013.

Di luar itu, selalu ada trofi yang datang. Kisahnya tidak hanya terjadi di tim kuat seperti FC Porto, Inter Milan atau Chelsea, tapi di tim Real Madrid kala tiki-taka Barcelona sedang merajalela, atau Manchester United yang masih gemar menghibur fans lawan.

Selebihnya, kemenangan demi kemenangan datang, sebagai hasil dari apa yang sudah dibangun sejak awal musim, termasuk keleluasaan dalam berbelanja pemain baru.

Di Trigoria, hal ini didapatnya, setelah nama-nama seperti Tammy Abraham, Rui Patricio dan Chris Smalling datang. Tiga transfer ini belakangan terbukti sukses, dengan dua nama terakhir mampu tampil baik di lini pertahanan, sementara nama pertama rajin mencetak gol.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan