Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Administrasi - Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Melihat Faktor Politis di Balik Keputusan Kylian Mbappe

24 Mei 2022   12:58 Diperbarui: 25 Mei 2022   07:43 1161 12 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Penyerang PSG, Kylian Mbappe, berpose dengan presiden klub, Nasser Al-Khelaifi, setelah memastikan perpanjangan masa bakti di PSG hingga 2025.| AFP/ANNE-CHRISTINE POUJOULAT via Kompas.com

Setelah melalui drama cukup panjang, akhirnya Kylian Mbappe memastikan diri bertahan di PSG akhir pekan lalu dan menyepakati kontrak kerja sampai tahun 2025. Keputusan ini disambut gembira kubu PSG, dan membuat Real Madrid patah hati.

Maklum, selama beberapa bulan terakhir, El Real kerap disebut berpeluang memboyong bintang Timnas Prancis itu ke Santiago Bernabeu, sebelum semuanya berubah total.

Memang, Mbappe banyak disebut menerima gaji besar dan peran istimewa di kontrak barunya. Makanya, ada perubahan yang mulai hadir di klub raksasa Prancis.

Terbukti, segera setelah kontraknya diperpanjang, PSG bersiap mencopot Leonardo Araujo dari pos direktur teknik, dan akan digantikan oleh Luis Campos, eks direktur teknik AS Monaco dan Lille OSC, yang memang dikenal sebagai ahli transfer andal di Prancis.

Selain itu, Les Parisiens juga akan mengupayakan transfer Ousmane Dembele dari Barcelona, mendepak Neymar, dan mendatangkan Zinedine Zidane di pos pelatih. Sesuai masukan (kalau tak boleh dibilang permintaan) eks pemain AS Monaco itu.

Tapi, di luar faktor gaji dan peran istimewanya, ternyata ada juga dua faktor politis yang ikut memengaruhi keputusan Si Kura-kura Ninja bertahan di Parc Des Princes.

Emmanuel Macron (Presiden Prancis) dan Kylian Mbappe (AS.com)
Emmanuel Macron (Presiden Prancis) dan Kylian Mbappe (AS.com)

Pertama, adanya andil dari Emmanuel Macron, yang notabene Presiden Prancis. Dalam beberapa bulan terakhir, orang nomor satu di Negeri Anggur ini beberapa kali mengontak Mbappe, guna membujuknya bertahan di Paris.

Alasannya, selain karena dianggap sebagai panutan bagi generasi muda Prancis, statusnya sebagai "akamsi" kota Paris juga akan berguna, untuk turut mensukseskan event Olimpiade 2024, yang sedianya akan digelar di Paris.

Jadi, memastikannya bertahan di PSG akan jadi faktor penting, untuk kepentingan nasional Prancis di event olahraga global itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan