Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Administrasi - Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Lain Baliho, Lain Mural

25 Agustus 2021   17:55 Diperbarui: 27 Agustus 2021   00:01 131 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Lain Baliho, Lain Mural
Ilustrasi Mural (IDNTimes.com)

Belakangan ini, banyak muncul mural yang mengkritisi kebijakan pemerintah, dan menggambarkan penderitaan rakyat di masa pandemi, khususnya rakyat yang berada di kelompok rentan.

Sayangnya, respon yang muncul adalah penghapusan mural dan opini negatif atasnya. Sebuah ironi karena pada saat bersamaan, masih banyak baliho tak berizin yang didiamkan saja. 

Apalagi, belakangan juga bertebaran baliho politisi dimana-mana. Masih pandemi dan pemilu masih jauh. Buat apa?

Padahal, mural sendiri adalah cerminan suara kalangan akar rumput. Meski terkesan agak kasar bagi kalangan atas, gaya ekspresi mereka jauh lebih layak untuk diapresiasi.

Tak ada maksud untuk membanggakan prestasi, apalagi menjadi narsis di sini. Semua dimulai dan dibuat secara mandiri, berangkat dari keinginan untuk berekspresi.

Gayanya pun artistik. Ada paduan warna, gambar, atau pesan yang jelas. Tak ada yang diperbagus atau diperjelek, apa adanya.

Uniknya, meski tergolong lebih kuno dari baliho, mural ternyata lebih adaptif, karena meski sering dihapus langsung, potretnya menjadi satu jejak digital yang viral di dunia maya.

Sebenarnya, Ini sama dengan baliho politisi belakangan ini. Tapi, baliho lebih banyak dijadikan karikatur, sedangkan mural tetap sesuai dengan aslinya.

Di sini, mural terbukti lebih berkualitas dan lebih "mengena" ketimbang baliho. Satu hal yang membuat wujud fisiknya cenderung berumur lebih pendek ketimbang baliho.

Perihal mural soal pandemi, sebaiknya pemerintah tidak terlalu reaktif, dengan langsung menghapusnya. Ada baiknya itu dilombakan dan dijadikan media evaluasi, karena realita di lapangan kadang lebih rumit dari kelihatannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan