Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Administrasi - Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Saat Harapan Jadi Bumerang

12 Juli 2021   12:23 Diperbarui: 12 Juli 2021   12:38 138 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Saat Harapan Jadi Bumerang
Ekspresi kekecewaan pemain Timnas Inggris di final Euro 2020 (Telegraph.co.uk)

Harapan yang jadi bumerang. Inilah gambaran sederhana, dari partai final Euro 2020, yang mempertemukan tuan rumah Inggris dan Italia di Wembley, Senin (12/7, dinihari WIB).

Memang, Inggris menyambut pertandingan dengan harapan tinggi publik sendiri, bahkan sejak awal turnamen. Berbeda dengan Italia yang terlihat lebih santai, karena sebelumnya absen di Piala Dunia 2018.

Entah berapa kali mereka dikritik karena hanya mencetak dua gol di fase grup, tapi justru kebanjiran pujian saat mengalahkan Jerman 2-0 di perdelapan final. Rupanya, inilah awal petaka Tim Tiga Singa.

Penyebabnya simpel, kemenangan atas Jerman membuat ekspektasi publik dan suporter melambung tinggi, bersama optimisme yang bergaung nyaring dalam jargon "It's Coming Home".

Memang, pada prosesnya, The Three Lions mampu melipat tim kejutan Ukraina dengan skor telak 4-0, dan tampil dominan. Tapi, mereka terlihat mulai terbebani dengan sorotan media dan fans.

Meski hasil menunjukkan dominasi di atas lapangan, Inggris sebenarnya lebih diuntungkan dengan kondisi demam panggung yang dialami lawan. Maklum, tim asuhan Andriy Shevchenko ini baru pertama kali tampil di perempat final Euro.

Di semifinal, beban ini mulai terlihat lebih berat. Menghadapi Denmark yang tampil spartan di Wembley, Harry Kane dkk tampak kewalahan. Andai tak mendapat hadiah penalti di babak perpanjangan waktu, dan harus melakoni babak tos-tosan, mungkin ceritanya berbeda.

Secara skor akhir, mereka memang menang 2-1 atas Tim Dinamit, tapi tidak secara permainan. Selain karena hadiah penalti, tim asuhan Gareth Southgate beruntung bisa lolos dari kekalahan di waktu normal, karena "terbantu" oleh gol bunuh diri Simon Kjaer.

Beban berat akibat ekspektasi tinggi itu memuncak, saat final akhirnya tiba. Di Wembley, harapan memang sempat melambung tinggi saat Luke Shaw mencetak gol cepat tak lama setelah kick off.

Tapi, ketangguhan mental pemain Timnas Italia justru mampu membungkam suporter Inggris yang memadati stadion. Dimulai dari gol penyeimbang dari Leonardo Bonucci di babak kedua, Wembley yang awalnya digadang-gadang sebagai panggung puncak pesta seperti di Piala Dunia 1966, justru berubah menjadi saksi bisu sebuah tragedi antiklimaks.

Di babak adu penalti, Jordan Pickford memang sukses menepis tendangan penalti Jorginho dan Andrea Belotti, tapi Gianluigi Donnarumma sukses menepis penalti Bukayo Saka dan Jadon Sancho, ditambah eksekusi Marcus Rashford yang membentur tiang gawang. Apa boleh buat, Inggris kalah 2-3, dalam laga yang sebenarnya memang didominasi Italia secara permainan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN