Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Chelsea dan Aroma Nostalgia Musim 2011/2012

19 April 2021   02:04 Diperbarui: 19 April 2021   02:17 107 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Chelsea dan Aroma Nostalgia Musim 2011/2012
Thomas Tuchel (Goal.com)

Menyusul kelolosan Chelsea ke babak final Piala FA musim ini, setelah gol tunggal Hakim Ziyech membuat mimpi "Quadruple Winner" Manchester City sirna, ada satu aroma nostalgia yang muncul. Bukan cocoklogi, karena plotnya kebetulan agak mirip dengan situasi tim pada musim 2011/2012.

Bagi para fans Chelsea, musim 2011/2012 adalah sebuah cerita drama "happy ending", karena meski sempat mengalami turbulensi, akibat performa buruk yang berakibat pemecatan pelatih Andre Villas-Boas, mereka mampu meraih gelar Liga Champions (pertama dalam sejarah klub) plus Piala FA bersama Roberto Di Matteo.

Tapi, mereka bisa kembali mengalami kisah serupa di musim ini, dengan situasi yang cukup mirip.

Pertama, The Roman Emperor sempat mengalami turbulensi di paruh pertama musim ini bersama Frank Lampard, pelatih muda yang musim lalu cukup sukses. Akibatnya, sang legenda harus lengser, dan digantikan oleh Thomas Tuchel.

Meski bukan berstatus pelatih ad interim seperti Di Matteo dulu, pelatih asal Jerman ini juga sukses membuat klub tampil lebih solid.

Terbukti, mereka bisa melaju ke babak final Piala FA, dan menantang Real Madrid di semifinal Liga Champions. Di liga, Thiago Silva dkk juga bersaing ketat di papan atas klasemen.

Selain karena lolos ke final Piala FA di Wembley, plot perjalanan mereka di Eropa juga mirip dengan sembilan tahun silam, khususnya di babak perempatfinal dan semifinal.

Dalam perjalanan menjadi juara di Munich sembilan tahun silam, Didier Drogba dkk menyingkirkan klub Portugal (Benfica) di perempat final, dan mengalahkan klub Spanyol (Barcelona) di semifinal.

Secara kebetulan, Chelsea musim ini juga mendepak klub Portugal (FC Porto) di perempat final, dan berhadapan dengan klub Spanyol (Real Madrid) di semifinal.

Situasi ini membuat aroma nostalgia terasa kental. Maklum, sama seperti waktu itu, mereka berstatus tim "underdog" di semifinal Liga Champions, dan harus bersaing ketat di pacuan posisi empat besar liga.

Meski Real Madrid punya profil jauh lebih kinclong, Si Biru bukannya tanpa peluang. Penyebabnya, pasukan Zinedine Zidane sedang mengalami krisis cedera pemain belakang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN