Mohon tunggu...
Muhammad Yusuf Ismail
Muhammad Yusuf Ismail Mohon Tunggu... Foto/Videografer - Penulis, Pekerja Sosial, Pengajar

Menulis itu ibarat makanan yang terserap dalam tubuh dan menjadi energi yang dahsyat dalam bertindak, Jangan ragu-ragu untuk memberikan yang terbaik. __Tulisan mempunyai hak cipta__ Contact : 085362197826 FB : Muhammad Yusuf Ismail Ar-Rasyidi Tweeter : @ismayusuf Email : Ismailyusuf8@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Jangan Ragu, Merantau Itu adalah Sebuah Proses Pendewasaan

29 Januari 2022   17:48 Diperbarui: 29 Januari 2022   20:08 141 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber Gambar| Jagad.id

Merantau adalah sebuah aktivitas atau usaha untuk merubah keadaan menjadi lebih baik. Tidak ada orang merantau hanya untuk bersenang-senang kemudian pulang ke kampung halaman tanpa oleh-oleh yang memadai.

Di dalam perantauan tidak semua orang berhasil karena keadaan yang menguntungkan. Adakalanya harus gulung tikar dari pertamanya berpetualang, juga gigit jari karena sesuatu tantangan yang sangat besar sehingga tak mungkin dilewati dengan mudah.

Juga tidak sedikit orang yang sukses memulai usaha dari nol hingga menjadi seorang direktur atau direksi dari perusahaan ternama. Sebut saja misalnya salah seorang yang sukses  bernama Ismail Rasyid. Semula beliau datang ke pulau Batam hanya sebagai OB namun saat ini beliau adalah seorang CEO PT Trans Continent yang bergerak di bidang expedisi. Tentu sangat hebat bukan !

Penulis sendiri pernah merasakan menjadi seorang perantau yang mengadu nasib di pulau Batam, tepatnya di kawasan Nagoya Hill. Bekerja untuk sebuah perusahaan kadangkala bertugas membantu proses penggusuran rumah liar.

Apa daya beberapa orang teman diamankan karena katanya sangkur yang bergantung di pinggang mereka tanggal nya sudah kadaluarsa.

Suatu hari saat penjagaan di sebuah perusahaan di kawasan Seraya seorang karyawan melihat biodata saya yang tergantung di samping pintu masuk ke perusahaan. Katanya "Eh S1 ngapain disini? Bukan mengajar saja disana, lalu dia masuk ke ruangan.

Perkataan tersebut masih terngiang di telinga sampai saat ini, hal itu menjadi cemeti paling keras dalam hidup untuk berjuang agar berhasil di kemudian hari dan setelah beberapa tahun saya pulang ke ke kampung halaman dengan uang hasil bekerja disana.

Ketika saya bekerja di perusahaan itu saya mendapatkan pelajaran yang sangat berharga sekali, walaupun kadangkala dikirim ke daerah Batu Aji untuk pengamanan pembangunan perumahan, juga dikirim satu minggu untuk pengamanan perusahaan galangan kapal di Sekupang.

Saya nikmati saja semua alur itu berjalan apa adanya. Tidak pernah membantah sedikitpun dengan keadaan.

Pelajaran sangat berharga saya dapati ketika berada disana, teman-teman lintas suku adalah yang paling utama. Tidak pernah terjadi perselisihan sedikit pun diantara kami. Mungkin saja karena satu tantangan yang dihadapi sehingga rasa kekeluargaan terus terbina dengan baik antara sesama.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan