Mohon tunggu...
Yosafati Gulö
Yosafati Gulö Mohon Tunggu... Wiraswasta

Warga negara Indonesia yang cinta kedamaian.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Setelah Bermaaf-maafan, Mau Apa?

6 Juni 2019   19:49 Diperbarui: 6 Juni 2019   22:32 0 4 1 Mohon Tunggu...
Setelah Bermaaf-maafan, Mau Apa?
Ilustrasi, Sumbr gambar: zenbufiles.xyz

Aksi maaf-maafan saat lebaran bukan saja menyenangkan yang melaksanakannya, tetapi juga yang melihat. Sikap ramah, jabat tangan hangat, senyum tulus, berbagi kegembiraan, yang kerap diselingi canda ketika bertemu sungguh membangkitkan gairah hidup.

Lebih menyenangkan lagi karena tidak hanya dilakukan oleh sesama Muslim. Penganut agama lain pun turut serta. Mereka mengunjungi saudara, teman, kenalannya yang Muslim untuk mengucapkan selamat Hari Raya Idul Fitri 1440 H, sekaigus membangun bersilahturahmi.

Bagi sebagian orang, peristiwa itu mungkin dianggap biasa. Dianggap "ritual" tahunan yang tak bermakna apa-apa. Sesudah Hari Raya Idul Fitri toh kembali ke kebiasaan lama. Mereka yang sebelumnya akrab, punya hubungan yang hangat, tetap begitu. Di luar itu, kembali ke kebiasaan masing-masing. Entah hubungannya dingin, kaku, ya, tetap dingin dan kaku.

Mengapa hal itu bisa terjadi? Apakah suasana lebaran itu bisa dijadikan model kehidupan sehari-hari guna menjaga gairah hidup bersama?

Tentu saja bisa, sekalipun diakui bukan tidak segampang mengatakannya. Ada beberapa kondisi yang menjadi prasyarat. Yang lebih penting di antaranya ialah adanya pengakuan dan penerimaan bahwa hidup bersama dalam suasana cair, rukun, damai, harmonis, jauh lebih baik daripada hidup sendiri dalam kelompok sendiri dengan cita-cita sendiri untuk memenuhi kepentingan sendiri.

Kepentingan bersama

Panduan tingkah laku dalam hidup bersama adalah kepentingan bersama dengan segala norma, ketentuan, dan kriterianya. Bukan kepentingan diri atau kelompok sendiri, yang berintikan egoisme diri dan/atau kelompok sendiri.

Dalam kehidupan bersama, egoisme tidak diperlukan. Yang diperlukan ialah segala upaya yang memungkinkan terpenuhinya kepentingan bersama dengan upaya bersama. Termasuk di dalamnya merawat suasana cair dalam hubungan, keadaan damai, dan harmonis tersebut.

Dapat dikatakan musuh utama kehidupan bersama adalah egoisme. Pasalnya, egoisme itulah yang selalu menjadi akar perpecahan, biang kerok, perusak hubungan manusia. Mulai dari hubungan keluarga, suami-istri, anak dan orang tua, pasangan yang sedang jatuh cinta, karyawan dalam perusahaan, lembaga pemerintah, anggota organisasi politik, antar partai politik, sampai pada hubungan antar negara.

Namun, ada yang lebih parah lagi. Egoisme biasanya tidak hidup sendiri. Sahabat kental yang nyaris selalu hadir bersama egoisme adalah fanatisme. Fanatisme di sini tidak sama dengan fanatik. Fanatik malah perlu. Karena sikap fanatik menunjuk pada sikap percaya yang sangat kuat terhadap apa yang dipercayai, diyakini. Paling tidak, pengertian itulah yang diajarkan oleh Kamus Umum Bahasa Indonesia.

Sikap fanatik inilah yang membuat seseorang tidak mudah berpindah-pindah pilihan. Tidak menjadi kutu loncat politik, tidak mudah pindah agama, tidak mudah selingkuh, berpindah-pindah pasangan atau pacar, tetapi setia, loyal.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x