Mohon tunggu...
Yon Bayu
Yon Bayu Mohon Tunggu... Penulis - memaknai peristiwa dari sudut pandang berbeda | menolak kampanye kebencian atas nama agama

memaknai peristiwa dari sudut pandang berbeda | menolak kampanye kebencian atas nama agama | risalahmisteri.com

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Harap-harap Cemas Menunggu Hasil Lawatan Jokowi ke Ukraina dan Rusia

2 Juli 2022   17:48 Diperbarui: 2 Juli 2022   20:15 179 9 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Presiden Jokowi menjura kepada Presiden Putin. Foto: AFP/Kompas.com

POSISI Indonesia dalam perang Rusia versus Ukraina sangat strategis. Namun hal itu tidak cukup untuk bertindak sebagai penengah. Dibutuhkan beberapa prasyarat kuat agar kedua pihak mau menghormati sang juru runding.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah mengakhiri misi bersejarahnya untuk mendamaikan perang Rusia-Ukraina. Perang di belahan utara itu memang tidak menguntungkan banyak pihak

Jika sampai terjadi konfrontasi terbuka antara Rusia dengan blok NATO yang mendukung Ukraina, dipastikan seluruh negara di dunia akan terdampak, termasuk negara-negara di kawasan Asia-Afrika yang tidak terlibat.

Oleh karenanya, sebagai warga negara Indonesia, kita sangat mengapresiasi dan mendukung penuh upaya yang dilakukan Presiden Jokowi. Hal itu sesuai dengan amanat konstitusi yakni ikut menjaga ketertiban dunia.  

Tulisan ini tidak mengurangi semangat itu. Lebih pada kecewa dengan sikap Presiden Rusia Vladimir Putin yang terkesan "mengabaikan" upaya Jokowi.

Sebelum meninggalkan Ukraina, Presiden Jokowi mengatakan membawa pesan dari Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky yang akan disampaikan kepada Putin. Meski tidak dibuka ke media, kita yakin pesan itu berisi "syarat perdamaian" yang diminta Zelensky.

Tetapi sepanjang pertemuan dengan Jokowi, setidaknya yang diberitakan media, Putin sama sekali tidak memberi tanggapan atas upaya Jokowi. Putin seperti tidak menganggap kedatangan Jokowi dalam rangka membawa misi perdamaian.

Putin justru memanfaatkan kunjungan Jokowi sebagai panggung kepentingannya. Putin menyatakan tertarik untuk melakukan investasi ekonomi di Indonesia yang tidak termasuk dalam agenda kunjungan Jokowi. 

Kita tidak yakin Jokowi memanfaatkan kunjungan tersebut untuk misi lain, semisal menawarkan proyek Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kalimantan Timur. Seyakin Jokowi tidak membawa tawaran pembangunan pembangkit nuklir di Indonesia.

Sebab jika Jokowi membawa mis itu, tentu akan melukai Ukraina. Bahkan pihak Ukraina mungkin akan berpikir berbeda.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan