Mohon tunggu...
Yon Bayu
Yon Bayu Mohon Tunggu... memaknai peristiwa dari sudut pandang berbeda | menolak kampanye kebencian atas nama agama

memaknai peristiwa dari sudut pandang berbeda | menolak kampanye kebencian atas nama agama

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Kasihan Pak Jokowi...

11 Desember 2019   10:01 Diperbarui: 11 Desember 2019   16:52 634 2 3 Mohon Tunggu...
Kasihan Pak Jokowi...
Kapolri Jenderal Pol Idham Azis. Foto: KOMPAS.com/Ihsanuddin

Presiden Joko Widodo kembali memberikan target kepada Polri terkait penuntasan kasus penyerangan terhadap penyidiik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan. Kali ini Jokowi memberikan target pengungkapan pelakunya dalam hitungan hari.

Presiden Jokowi optimis hal itu bisa dilakukan setelah menerima laporan dari Kapolri Jenderal Idham Azis. Menurutnya, sudah ada temuan baru yang mengarah pada kesimpulan.

"Saya tidak bicara masalah bulan. Kalau saya bilang secepatnya berarti dalam waktu harian," kata Jokowi seperti dikutip dari KOMPAS.com

Ini merupakan target Jokowi yang ketiga kalinya. Target pertama diberikan kepada Kapolri (terdahulu) Tito Karnavian. Setelah 27 bulan dari peristiwa penyerangan terhadap Novel Baswedan,  Jokowi memberi target 3 bulan kepada Tito -- kini Menteri Dalam Negeri, untuk mengungkap pelaku penyerangan.

Meski telah membentuk tim gabungan pencari fakta (TGPF), target presiden tidak terpenuhi. Laporan TGPF justru terkesan memojokkan Novel Baswedan yang disebut menggunakan kewenangan secara berlebihan. Bahkan anehnya, TGPF menyimpulkan ada unsur balas dendam sebagai motif penyerangan padahal pelakunya belum terungkap.

Jika itu hanya asumsi anggota TGPF tentu sangat disayangkan karena tim dibentuk untuk mencari fakta, bukan asumsi-asumsi yang tidak bisa dijadikan alat bukti di depan hukum.

Saat melantik Idham sebagai Kapolri, 1 Oktober lalu, Jokowi memberi target penuntasan kasus Novel sampai awal Desember 2019. Namun, kembali target yang diberikan presiden tidak berhasil dipenuhi Polri.  

Kini apakah target harian dapat terpenuhi? Bukan saja tidak yakin, tetapi justru kekuatiran akan muncul "plot' baru untuk menandingi gemanya. Bukan hal baru ketika upaya penuntasan kasus Novel disuarakan, akan muncul kontra opini. Terakhir, kasus ini coba dikaburkan melalui opini dugaan rekayasa yang dibangun politisi PDI Perjuangan Dewi Tanjung.

Penggiringan opini tersebut kemungkinan ingin meniru (keberhasilan) isu taliban di KPK yang riuh di medsos dan digunakan kubu pro-koruptor sebagai alas untuk melakukan serangan balik.  

Kita tidak bisa tunjuk hidung siapa dalang di baliknya. Tetapi kita meyakini jika kontra opini itu dibangun oleh elit tertentu yang merasa dirugikan jika pelaku penyerangan terhadap Novel terungkap.

Kita merasa kasihan kepada Presiden Jokowi jika perintahnya, berupa tenggat waktu yang diberikan kepada Polri, kembali meleset. Bukan hanya akan menyandera periode kedua Jokowi, namun juga ada wibawa presiden yang dipertaruhkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x