Mohon tunggu...
Yolis Djami
Yolis Djami Mohon Tunggu... Dosen - Foto pribadi

Tilong, Kupang.

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Tilong, Tempatku Berliterasi

26 Agustus 2021   16:46 Diperbarui: 26 Agustus 2021   17:12 78 6 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Peta Tilong: google map/Tangkapan layar dokumentasi pribadi

 

Selama masa pandemic covid 19, aku menghabiskan waktu di kampung, Tilong. Sebuah kampung kecil di Kecamatan Kupang Tengah, Kabupaten Kupang. Pandemi ini telah mengekang banyak orang untuk tidak bepergian, termasuk aku.

Hari-hariku hanya terisi dengan membaca hal-hal yang ringan dan yang lucu. Sekali dua aku menantang diri sendiri untuk menuangkan isi hati dan pikiran dalam tulisan yang -- sekali lagi -- ringan dan bersahaja. Tulisan yang sekiranya mungkin tidak mengerutkan dahi orang yang membaca. Atau menyunting tulisan yang sudah jadi dan tertayang.

Kegiatan membaca yang selalu kujalani adalah: Baca Alkitab sesudah bangun pagi, memantau dan membaca berita di media sosial atau media online, membaca tulisan-tulisan yang pernah kubuat atau membaca buku untuk mendapat informasi yang kuperlu.

Kalau menulis, kebetulan sekarang aku sedang menantang diriku untuk rutin menulis. Sehari satu tulisan untuk ditayangkan di webside YPTD. Ini adalah program yang dicanangkan YPTD, menulis 40 hari nonstop.

Hal ini bukanlah sesuatu yang gampang, sebaliknya juga tidak sulit-sulit amat. Hanya yang diperlukan adalah kemampuan kemauan memaksakan diri memerangi kemasalan. Semoga aku berhasil mengalahkan dan menaklukkan diri sendiri.

Selain itu, aku juga diajak oleh teman-teman WA grup menulis untuk urunan membuat antologi. Beragam tema yang ditawarkan kepada para penulis. Aku mengambil tema yang ringan dan bersahaja juga. Seturut kemampuanku mengurai isi kepala dan hati.

Sedangkan menyunting tulisan, tidak selalu kulakukan. Hanya sekelabat saja ketika sedang membuka berkas-berkas lama. Artinya ketika aku menemui sesuatu yang ganjil dari tulisan sendiri, aku perbaiki semampuku tentunya.

Cuma baru-baru ini aku diminta secara sengaja oleh Pak Haji Thamrin untuk menyunting. Menengok tulisan teman-teman pegiat literasi YPTD. Tulisan-tulisan yang terkumpul saat YPTD merayakan ulang tahunnya yang pertama. Kumpulan tulisan ini akan dijahit menjadi sebuah buku antologi. Semoga aku mampu menuntaskannya dengan elok.  

Oleh Karena itu, aku harus menyediakan waktu terbaik demi membidik meneropongnya. Itu telah berlangsung sejak beberapa hari terakhir ini. Yaitu membaca hasil karya teman-teman penulis hebat YPTD. Darinya aku mendapat banyak hal baru yang tak kuduga. Sungguh menggembirakan memberdayakan.

Begitulah kebiasaanku merayakan hidup di kampung kecil terpencil ini. Kampung yang tidak ada wajahnya di peta Indonesia. Dan tidak dikenal siapa-siapa kecuali penduduk asli. Tapi dari sini, Tilong, aku belajar berliterasi secara intens.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan