Mohon tunggu...
Yolis Djami
Yolis Djami Mohon Tunggu... Foto pribadi

Tilong, Kupang.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Mendorong Anak Giat Berliterasi

1 April 2021   09:17 Diperbarui: 1 April 2021   09:37 121 7 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mendorong Anak Giat Berliterasi
Gambar ilustrasi: literasipublik.com.

 

Dalam setiap kesempatan mengajar saya senantiasa menantang anak-anak untuk menulis. Mereka saya minta menguraikan pandangan mereka tentang topik tertentu. Topik apa saja yang sekiranya bisa membuat mereka mengaktifkan nalarnya dan menuangkannya dalam sebuah tulisan.

Suatu ketika saya melihat tong sampah yang di dalam kelas. Maka seketika itu juga saya beri mereka tantangan untuk menyatakan sudut pandangnya. Bahwa seorang guru itu harus siap menjadi tong sampah bagi orang lain, terutama murid-muridnya.

Saya beri mereka satu minggu menuliskan apa yang ada dalam hati dan pikiran mereka tentang topik tadi. Ini bukan materi ujian. Bukan juga tugas kuliah. Sama sekali tidak ada hubungan dengan matakuliah yang saya asuh. Saya hanya ingin mereka belajar berekspresi melalui tulisan.

Tidak ada paksaan dalam hal ini. Siapa saja yang bersedia dan mau menerima tantangan boleh lakukan. Siapa saja yang mau meluangkan waktu untuk belajar menulis, dipersilakan. Saya hanya mau mendorong mereka untuk bisa menulis sebaik mereka berbicara. Karena begitulah sejatinya seorang guru. Berbicara dan menulis adalah dua sisi dalam sebuah koin.

Tidak semua mahasiswa tertarik menantang dirinya untuk menulis. Dari sekian banyak mahasiswa, hanya satu yang tergerak untuk mencobanya. Namanya: Maria Y. Sasi. Tulisannya dia kirimkan kepada saya melalui aplikasi WA. Tidak banyak yang diuraikannya. Tapi sudah ada alur berpikir yang runut. Hanya belum detail.

Oleh karena itu, saya kembalikan kepadanya dengan beberapa catatan. Catatan itu berupa koreksi (arahan atau masukan tepatnya). Saya juga berikan beberapa poin tambahan yang bisa dipakai untuk melengkapi apa yang sudah ditulisnya. Semoga dia bisa melakukannya dengan baik.

Tentang arahan atau masukan, saya hanya memberitahunya tentang bagaimana membentuk sebuah alinea. Saya sampaikan bahwa setiap alinea hanya memiliki atau memuat 1 pokok pikiran. Karena itu, ia cukup berisi 3 kalimat paling sedikit atau paling banyak 5 kalimat. Sebuah kalimat ditandai dengan tanda titik di akhirnya.

Beberapa hari kemudian dia menyerahkannya (mengirim) kembali pada saya. Berikut ini adalah tulisan hasil kreasi buah nalarnya. Saya hanya memperbaiki keelokan bahasa dan pungtuasi atau tanda bacanya bila ada yang kurang tepat. Sedangkan substansi dan idenya saya biarkan seperti itu.

Karena itu pembaca yang terhormat, sekiranya Anda menemukan apa yang kurang pas, mohon berkenan koreksinya biar saya sampaikan padanya. Sebab, bagi saya, pembaca adalah guru terbaik. Ia mampu melihat segala kelemahan dan kelebihan. Kelemahan yang patut dibetulkan atau diperbaiki dan kelebihan untuk dikembangkan pun tingkatkan.   

Berikut tulisan lengkap Yuni, sapaannya! 

GURU ADALAH TONG SAMPAH YANG BAIK

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x