Mohon tunggu...
Yulie Ariani Marsad
Yulie Ariani Marsad Mohon Tunggu... Foto/Videografer - Calon pengusaha

hidup itu menyenangkan, jadikan hidup adalah sebuah kesempatan. kesempatan untuk beramal, berbuat baik, berbuat bijak. pikiran adalah imajinasi, hati adalah rasa, action adalah penyempurna. kesuksesan adalah milik kita yang mau bersikap, yang mau berjuang, yang mau bertindak :-)

Selanjutnya

Tutup

Diary

Pengalaman Kerja Jadi Baby Sitter Part 1

3 Oktober 2022   21:46 Diperbarui: 3 Oktober 2022   22:01 130 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Diary. Sumber ilustrasi: PEXELS/Markus Winkler

Bos kaya tajir melintir, 7 turunan gak bakalan habis hartanya, rumahnya aja 1 hektar istri mantan artis ternama pada zaman itu, dan suami keduanya adalah orang london. Punya anak dua satu perempuan dan satu lagi laki laki. Isi rumah satu hektar itu terdiri dari Mantan Cheff hotel Aston dan asistennya, 3 orang baby sitter, 2 orang tukang kebun, 2 orang pembersih kolam renang, 7 orang satpam dan 1 orang kepercayaan bos yang gak pernah sama sekali kena omel meskipun dia salah.

Anak yang saya urus ini sebelumnya saya gak nanya dulu ke pembimbing di yayasan, hati seneng aja pas udah ada yang jemput buat kerja. Bukan bayi atau balita ternyata udah SD kelas 3 klo di sekolah pada umumnya. Tapi karena dia sekolah di sekolahan prancis gak tau nama sekolahnya dia gak mau di bilang kelas 3. Anaknya super duper dewasa banget pemikirannya untuk usianya yang 9 tahun itu. Keturunan bule ya kan, jadi sebenernya ini anak bener bener mandiri. Hari pertama kerja saya gak lihat anak kecil di rumah, kemudian supir dapat mandat dari ibu Boss saya di suruhnya ambil koper di kamar yang udah dia siapin terus supir langsung bawa saya ke area pusat Jakarta di Hotel Grand Hyatt. Saya yang dari kampung waktu itu bener bener katro deh liat gedung sebesar itu dan bingung mau naik lift gimana. Untungnya supir sudah piawai jadi saya hanya tinggal ngekor doang. Dihotel bos udah nungguin dan saya langsung masuk. Dan koper yang dari tadi saya bawa bawa itu saya mikir kalau itu isinya baju atau yang lainnya. Ternyata satu koper itu isinya uang, saya kaget dan syookk pikiran kemana mana. Tapi alhamdulillahnya udah selamat sampe di tangan boss.

Dihotel ini saya merasa sangat tersiksa, kenapa? saya tidur di lantai gak dikasih apapun, selimut ata bantal pun gak sama sekali. Jadi saya tidur hanya berasalaskan karpet hotel dengan suhu ruangan yang luar biasa dinginnya. Saya berasa mau mati dingin sampai ke tulang, mau pergi entah pergi kemana karena sudah larut malam. Semalaman gak bisa tidur, barulah jam 3 pagi saya berinisiatif masuk ke kolong kasur disitu baru terasa tidak terlalu dingin, tapi tetap saja saya tak bisa tidur dengan keadaan yang sudah menggigil. Pagi harinya supir jemput saya dan barulah saya bertemu dengan anak yang akan saya urus, mereka lanjut menginap di hotel dan saya di antar pulang oleh supir.

Kejam banget asli bos ini, kalau ngomong pedes pernah aku dikerjain dia, saya disuruhnya setrika baju di lantai 1, dan kamar dia di lantai 2. Ada 6 kali lebih kayaknya saya naik turun entah harus gimana setrika rok dia yang sebenrnya enggak kusut juga, udah 6 balik baru dia suruh lagi saya buatkan kopi di lantai 1 lagi, trus dia bilang kurang gula saya balik lagi naik. Sampe akhirnya dia liat saya terengah - engah karena naik turun. Dan dengan entengnya dia bilang
"Gimana, enak naik turun tangga? Sebentar lagi kamu pasti do'ain saya mati kan? Kamu aja dulu yang mati"

Saya cuma bertahan 3 minggu, saya di keluarkan karena ada kejadian yang menurut dia salah banget dan fatal katanya. Jadi stock susu di kulkas tiba tiba habis, ternyata yang ambil susu itu baby sitter cucunya dia ambil gak bilang bilang dan akhirnya saya yang kelabakan. Karena tiba tiba malem malem Tuan saya minta susu. Pas saya turun stock susu habis gak ada sama sekali, panik dong karena Tuan ini maunya susu dingin gak pernah mau susu panas. Akhirnya saya inisiatif ambil susu bubuk saya seduh pake air dingin. Iya saya bloon karena seduh susu pake air dingin jadinya pada ngambang hahah...

 Dari situlah saya di keluarkan, karena udah mau ngeracunin anaknya pake susu anjing katanya. Padahal itu susu Indomilk bubuk yang saya seduh pake air dingin....

Sekarang kalau inget suka senyum senyum sendiri, ternyata pengalaman saya jadi baby sitter bener kaya disinetron.
"Panggil saya Nyonya....
"Panggil anak saya Tuan...

Siap nyaaa... Ekh Nyonya maksudnya

Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan