Mohon tunggu...
Yogie Pranowo
Yogie Pranowo Mohon Tunggu... Dosen di Kalbis Institute, Jakarta

Memiliki ambisi adalah hal yang baik, namun jika demi sebuah ambisi, kita menjungkirbalikkan hal baik, apakah ambisi itu tetap berfaedah bagi kita? Atau ambisi itu hanya sebuah ilusi dari kehendak sang iblis dalam diri kita?

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Tuhan yang Emosional

22 Mei 2019   19:37 Diperbarui: 24 Mei 2019   14:06 0 2 2 Mohon Tunggu...
Tuhan yang Emosional
tuhan-5ce797fd6b07c502b3374363.jpg

Menjadi manusia yang sempurna tidaklah mungkin. Katanya, kesempurnaan hanya milik Tuhan. Maka, tak jarang, jika ada orang yang tidak pernah merasa salah tetapi selalu menyalahkan orang lain, dialah Tuhan. 

Anselmus, tokoh dari abad awal masa kekristenan pernah berkata, bahwa Tuhan adalah segala sesuatu yang lebih besar daripadanya, tak dapat dipikirkan lagi. 

Dengan asumsi dasar tersebut, maka dapat pula secara simplistic kita menarik kesimpulan bahwa hanya Tuhan lah yang paling benar, dan hanya Tuhanlah yang mampu memberikan label benar atau salah. 

Tuhan yang saya maksud adalah Tuhan yang sebenarnya, Tuhan yang imanen sekaligus transenden ada dan kita imani. Namun di sekitar kita, kita dapat melihat fenomena yang lain: banyak manusia ingin menjadi Tuhan. Menjadi Tuhan atas manusia lain.

Tuhan masa kini

Sadar ataupun tidak, banyak diantara kita yang berniat menjadi Tuhan. Tuhan masa kini. Sejalan dengan prinsip dasar atheism yang mengatakan bahwa manusia adalah Tuhan bagi sesamanya. 

Prinsip tersebut, pada dasarnya ingin mengatakan kepada kita bahwa hanya manusialah, makluk yang mampu memberi makna pada apapun yang ada di hadapannya, termasuk pada figure manusia lain yang ada di hadapannya: suami, orang tua, kerabat, ataupun musuh sekalipun. 

Kita semua memiliki kecenderungan ke arah itu. Kita mengidentifikasi orang lain berdasarkan subjektifitas ilutif. Ketika sesuatu berjalan tidak sesuai dengan kehendak kita, kita menjadi buta arah. Emosi mengontrol segalanya dalam diri kita. 

Cap yang dilabelkan pada orang lain seakan-akan adalah sesuatu yang mutlak, namun sebenarnya hanyalah implikasi dari emosi yang membabi buta. Dengan emosi yang demikian meluap-luap, kita menuhankan diri kita sendiri. 

Manakala oranglain tidak sepakat dengan kita, segala cara kita halalkan, bahkan cara yang tidak logis sekalipun. Tuhan masa kini yang saya maksud disini tak lain adalah, para manusia bermental dekaden yang seringkali hadir di waktu yang tidak tepat dengan konteks yang , katakanlah "remeh". 

Hanya karena hal kecil, sifat Tuhan masa kini muncul. Tak ada rasionalitas dalam diri Tuhan masa kini, yang ada hanyalah nafsu duniawi ingin membuktikan bahwa dirinya lebih hebat dari yang lain.

Emosi menjadi titik tolak

Tuhan masa kini, telah menjamur di seluruh pelosok negri. Sangat mudah untuk menjadi Tuhan masa kini, yakni dengan menyerahkan seluruh hidupmu ke dalam genggaman emosi. 

Secara etimologis, emosi berasal dari bahasa Latin, yang kurang lebih artinya adalah adanya suatu gerakan yang bergerak secara lebih atau dapat dikatakan berlebihan. 

Freud seorang ahli psikoanalisis pernah mencontohkan, ketika seorang perempuan mengalami fobia pada saat ia melihat rerimbunan pohon. Perempuan itu bukan takut pada rerimbunan pohon tetapi karena rerimbunan pohon tersebut mengingatkan memorinya pada suatu insiden seksual yang pernah dialaminya. 

Dalam kasus itu, perempuan tersebut hanya melakukan penolakan atas rerimbunan pohon tersebut. Kondisi emosional seperti ini tidak mengetahui apa-apa mengenai ciri atau simbol tindakannya.

 Di dalam diri perempuan tersebut tidaklah terdapat sesuatu selain rangsangan emosi. Oleh karena itu, bagi psikoanalisa, kemarahan seorang perempuan merupakan simbol bermakna sesuatu yang bersembunyi di baliknya.

Premis tersebut terkesan membela emosi sebagai sesuatu yang bisa dilumrahkan begitu saja. Namun jika kita melihat dari kacamata lain, kita akan melihat bahwa terlalu naf mempostulatkan ada kebermaknaan lain dari emosi yang membabi buta. 

Emosi tetaplah emosi dan harus dikontrol. Jika kita jatuh ke dalam emosi, dan emosi tersebut membelenggu diri kita, niscaya ada hal yang tak beres dalam diri kita dan harus dibenahi perlahan.

Simpul

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2