Mohon tunggu...
YM. Lapu
YM. Lapu Mohon Tunggu... Wiraswasta - Penulis Jalanan

Suka Membaca, Menulis, dan Nonton.|| Lahir dari hasil perkawinan seorang laki-laki Flores (Thomas Ronta Lapu) dan perempuan berdarah Sabu Sulawesi (Elisabet Doko), dibesarkan di Pulau Timor. Ayah dari seorang putra (Keyvand Marx Diven Lapu) dan suami dari seorang perempuan Batak (Eldiana Lumbantoruan).

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Rindu

12 September 2022   16:18 Diperbarui: 12 September 2022   16:21 127 33 19
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Created By: YM.Lapu 

Rindu 

Rindu…
Sesederhanakah kata itu
Sangat mudah kata itu kuhafal.
Begitu mudah kata itu kutulis.
Dan begitu mudah pula kata itu
mengisi sudut fikiranku.

Rutinitas yang melelahkan adalah aku harus menahan rindu setiap ia datang dan lebih sering dia menerobos masuk tanpa bisa ku cegah

Baca juga: Hujan

Rindu…
Mungkin saat ini kau  tahu
betapa aku menginginkan
kehadiran dirimu disini
Rindu masih saja menumpuk di sudut ranjang tertindih guling dan selimut kusut

Aku Sempat berpikir rindu akan berkompromi dengan teknologi.
Dia justru berdiri kokoh bak pemimpin orasi yang berteriak kencang aku hanya ingin bertemu dengan pemilik rindu ini.

Cikarang, 2022 

YM.Lapu 

Baca juga: Kesendirian

Baca juga: Puisi: Diam

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan