Mohon tunggu...
YM. Lapu
YM. Lapu Mohon Tunggu... Wiraswasta - Penulis Jalanan

Saya adalah seorang buruh pabrik, yang mengakui diri sendiri sebagai penulis jalanan Suka Membaca, Menulis, dan Nonton.|| Lahir dari hasil perkawinan seorang laki-laki Flores (Thomas Ronta Lapu) dan perempuan berdarah Sabu Sulawesi (Elisabet Doko), dibesarkan di Pulau Timor. Ayah dari seorang putra (Keyvand Marx Diven Lapu) dan suami dari seorang perempuan Batak (Eldiana Lumbantoruan).

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Celoteh Warung Kopi

30 Juli 2022   21:01 Diperbarui: 22 Agustus 2022   03:48 70 11 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Created By : YM.Lapu

Celoteh Warung Kopi

Sebelum matahari tengelam
Aku bertemu teman lama di sebuah warung kopi, "ayo ngopi" ajakku sambil memesan segelas kopi. 

Biar aku ceritakan padamu"Sejarah kue cucur" celetuknya sambil mengedipkan mata dengan ekspresi genit pada penjaga warung, wanita separuh baya berginju merah merona.

Baca juga: Bahagia Itu, Ketika


Sesap kopiku di teguknya
Hambr katanya
Yah tak usah manis kalau hanya untuk kau kenang tapi dalam sakit
Manis juga mengundang semut

Kenapa hanya rasa manis yang membuat berkata sadis.
Pahit membuatmu meringis dan protes seakan tak ada rasa lain yang bisa kau kecap.

Biarkan saja kopiku hambar
Sebentar lagi akan kecut karena ciut, kesombongan akan kepahitanya sudah kusumpahi
Biarkan kopi itu hambar
Biarkan saja kopi itu kecut

Baca juga: Sepi Tak Diam

Aku terdiam
Temanku terdiam
Semut terdiam
Kopipun terdiam kaku
Penjaga warung menatap kami lirih.

YM.lapu 

Bekasi,2018

Baca juga: Kesendirian

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan