Mohon tunggu...
Yesi Hendriani Supartoyo
Yesi Hendriani Supartoyo Mohon Tunggu... Program Manager Sekretariat Dewan Nasional Keuangan Inklusif

Follow me http://ipb.academia.edu/YesiSupartoyo

Selanjutnya

Tutup

Finansial

Cara Cerdas Menabung, Sisihkan Bukan Sisakan!

30 Juli 2018   21:01 Diperbarui: 30 Juli 2018   21:17 993 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cara Cerdas Menabung, Sisihkan Bukan Sisakan!
dok: LPS

Nasibmu di dompetmu! Bukan seberapa banyak isinya, 

tetapi seberapa mampu kamu mengelolanya. Itulah nasibmu! 

Kegemaran menabung harus dipupuk semenjak dini melalui semangat menabung guna mencapai kemakmuran. Fyi, bangsa Tiongkok, Korea Selatan dan Jepang berhasil menjadi negara maju karena masyarakatnya gemar dan rajin menabung. Bagi mereka menabung telah menjadi sebuah gaya hidup. Oleh karenanya, kegiatan menabung yang kita lakukan saat ini harus dijadikan sebagai hobi yang mengasyikkan! 

Tapi, bagaimana caranya? 

Money mindset, jawabannya! 


Pertama, ubah cara menabung. Sebaiknya kita mulai menabung uang di depan. Dalam artian, sebelum membayar semua yang menjadi kewajiban, kita harus memasukkan uang di tabungan. Tentunya mengubah cara menabung seperti ini tidaklah mudah. Dibutuhkan latihan secara terus menerus dan kemampuan untuk mengetahui berapa kebutuhan yang perlu disisihkan secara tetap setiap bulannya. 

Upaya untuk mencatat setiap pengeluaran adalah langkah yang tepat untuk mengubah kebiasaan yang tadinya merupakan arus menabung di belakang menjadi di depan. Jadi, intinya menabung ialah tentang menyisihkan dan bukannya menyisakan!

Perlunya menabung di awal disebabkan bahwa pengeluaran seseorang umumnya akan mengikuti seberapa banyak uang yang dipegang. Selain itu, inspirasi menabung dapat dilakukan dengan cara melakukan investasi. Hakikat investasi ialah merupakan cara cerdas menyimpan nilai uang. Jadi, investasi merupakan upaya untuk "menabung secara cerdas". Bentuk investasi di dunia perbankan misalnya simpanan dalam bentuk deposito.

Sebagaimana diungkapkan dalam buku Income Pentagon yang mengulas tentang rahasia mapan finansial berapa pun tingkat pendapatan kita. Bicara tentang tingkat kemapanan secara finansial berarti bicara tentang kedaulatan finansial. Melalui konsep tersebut, dijamin bahwa setiap orang dapat hidup mapan sesuai dengan ukuran dan batasannya masing-masing. Karena tingkat kemapanan setiap orang berbeda disesuaikan dengan pendapatan yang dimiliki dan kebutuhan serta keinginan yang mesti dipenuhi.


Secara pribadi, saya terinspirasi untuk menabung semenjak dini melalui didikan orangtua terutama Ibu. Beliau merupakan sosok inspiratif yang membuat anak-anaknya tidak "alergi" dengan perbankan. Beliau memberikan contoh cara menabung dengan baik dan benar. Ya, menabung itu perihal menyisihkan pendapatan yang kita miliki baik itu uang jajan, uang belanja bulanan, gaji/honor dan lain sebagainya. 

Teringat semasa kanak-kanak dahulu kali pertama memiliki buku tabungan di perbankan karena diiming-imingi dengan insentif berupa buku tulis dan mainan lucu. Alhasil, cara tersebut terbukti ampuh dan sangat membantu menanamkan budaya menabung semenjak dini. Lambat laun, menabung menjadi suatu kebiasaan hingga kami anak-anaknya beranjak dewasa dan memiliki pekerjaan serta penghasilan sendiri. Bahkan, hingga perencanaan pernikahan nantinya diperkirakan mas kawin yang diharapkan ialah dalam bentuk tabungan! HAHA...

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN