Mohon tunggu...
Kimyunn
Kimyunn Mohon Tunggu... Seorang pembaca dan pendongeng

Menulis agar lebih bahagia

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Dan Tuhan Pun Tertawa

1 Juli 2020   11:42 Diperbarui: 1 Juli 2020   11:40 20 2 0 Mohon Tunggu...

Covid-19, demikian mereka menamaimu
Menyapa serupa kawan tak diundang, pun ditunggu
Bagai ribuan pedang siap membantai mimpi-mimpi dan harapan
Memburu tanpa ragu sisa-sisa kekuatan

Engkau menawarkan kematian lewat jalur cepat, praktis, tanpa basa-basi
Bumi bergetar mendekap ribuan jiwa-jiwa manusia terkapar
Kubaca warnamu seperti mengajakku menari
Tenggelam dalam riuh perang terakbar

O, inilah kisah nyata tentang musnahnya peradaban
Pesta pora, anggur darah dan gelas-gelas bersulang
Politik bernyanyi, kemanusiaan memaki-maki
Semua bagai ikut ambil peran dalam drama kehidupan
Kecemasan, ketakutan dan prasangka buruk

Betapa malang bumiku sayang
Sebuah pandemi memecah belah tanpa aba-aba, pun pengampunan!

Tanpa sadar, Tuhan mengamati dari tempat yang jauh
Ia pun tertawa miris dan menggeleng-gelengkan kepala

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x