Mohon tunggu...
Yasintus Ariman
Yasintus Ariman Mohon Tunggu... Pendidik

Olah pikir olah rasa, buktikan diri berguna bagi yang lain

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

Pembatasan Media Sosial Itu Perlu

29 Mei 2019   12:54 Diperbarui: 29 Mei 2019   20:58 0 14 3 Mohon Tunggu...
Pembatasan Media Sosial Itu Perlu
Ilustrasi orang-orang yang saling terhubung di media sosial. sumber: Rawpixel.com/shutterstock

Media sosial saat ini telah dimanfaatkan oleh hampir seluruh  masyarakat Indonesia dari berbagai lapisan. Ada sisi positif maupun negatif yang telah dilihat dan dirasakan. Dari sisi positif tentu menguntungkan masyarakat. Namun, dari sisi negatif hanya akan menciptakan kehancuran bahkan disintegrasi bangsa. 

Dampak positif yang bisa dinikmati dalam hidup berbangsa dan bernegara adalah adanya demokratisasi informasi. Artinya informasi yang tersebar lewat media sosial memudahkan para penggunanya untuk memperoleh, mengonfirmasi dan menginvestigasi informasi yang muncul. Meluasnya sumber informasi yang bisa dipertanggungjawabkan bisa disebut sebagai demokratisasi informasi.

Namun efek positif bukan menjadi fokus utama dalam celoteh sederhana ini. Efek negatifnyalah yang mesti mendapat perhatian yang serius oleh masyarakat terutama perintah dan aparat penegak hukum yang akan mengayomi seluruh rakyat. Hemat penulis ada dua hal utama dari peran media sosial yang berdapak negatif dalam kehidupan berbangsa, antara lain maraknya informasi palsu atau hoaks dan cyberbullying.

Maraknya informasi palsu tentu dimotori oleh oknum-oknum yang enggan bertanggungjawab. Dan sudah pasti mayoritas pengguna medoia sosial menjadi korbannya. Tidak peduli usia atau pun tingkat pendidikannya. 

Hal ini nyata dalam kehidupan berbangsa. Hoaks atau informasi palsu ini bukan hanya masyarakat kecil dan miskin yang menjadi korban tetapi juga merambah ke politisi yang dinilai memiliki tingkat pendidikan dan kehidupan ekonomi yang mapan.

Sementara itu cyberbullying berkaitan dengan konten media sosial berupa teks-teks, foto-foto, video yang berisi provokasi untuk menyerang atau membangkitakan rasa benci terhadap orang atau kelompok tertentu. Ada juga yang berupa hinaan, caci maki serta aneka ujaran kebencian bahkan sampai pada ancaman pembunuhan terhadap tokoh-tokoh tertentu.

Jelas kedua hal di atas merupakan contoh aktual yang dialami bersama sebagai warga negara. Jika demikian maka sudah pasti hal itu telah menjurus kepada perpecahan atau kehancuran bangsa. 

Dengan demikian dalam kasus dan konteks tertentu, pembatasan media sosial merupakan sesuatu yang perlu dan seharusnya dilakukan. Hanya mungkin yang menjadi perdebatan adalah tatkala unsur kebebasan berkespresi menjadi domain utama. 

Namun sebenarnya jika semua orang sadar bahwa kebebasan dalam penggunaan media sosial bertujuan untuk menciptakan kebaikan bersama maka perdebatan sangat mungkin terhindari. 

Kalau dikaitkan dengan aktivitas di lembaga pendidikan, pembatasan pemakaian alat komunikasi sangat perlu dilakukan. Misalnya pada jam pelajaran dan pada waktu pelaksanaan ujian. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x