Mohon tunggu...
Yanti Sriyulianti
Yanti Sriyulianti Mohon Tunggu... Berbagilah Maka Kamu Abadi

Ibu dari 3 anak yang sudah beranjak dewasa, aktif menggiatkan kampanye dan advokasi Hak Atas Pendidikan dan Perlindungan Anak bersama Sigap Kerlip Indonesia, Gerakan Indonesia Pintar, Fasilitator Nasional Sekolah Ramah Anak, Kultur Metamorfosa, Sandi KerLiP Institute, Rumah KerLiP, dan Perkumpulan Keluarga Peduli Pendidikan di Indonesia sejak 1999. Senang berjejaring di KPB, Planas PRB, Seknas SPAB, Sejajar, dan Semarak Indonesia Maju. Senang mengobrol dan menulis bersama perempuan tangguh di OPEreT.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Pendidikan dan Anak Urusan Wajib Daerah, Orangtua [HARUS] Belajar

13 Agustus 2020   06:18 Diperbarui: 13 Agustus 2020   07:00 71 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pendidikan dan Anak Urusan Wajib Daerah, Orangtua [HARUS] Belajar
Bahan presentasi Seknas SPAB 27 Juli 2020

Menjadi manusia sejatinya menjadi pembelajar. Dalam sebuah khutbah Jumat, khatib menyampaikan,

Allah SWT berfirman dalam surat At-tin ayat 3-4:

"Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya. Kemudian Kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka)".

Menurut tafsir Jalalain, Ahsani taqwim adalah manusia yang memilki bentuk yang paling baik dibandingkan dengan makhluk yang lain, sedangkan Asfal safilin adalah gambaran manusia pada saat usia tuanya yang tidak lagi mampu untuk mengerjakan aktifitas sehari-hari sebagaimana yang dilakukan pada waktu mudanya.  Pengertian ini juga dinyatakan dalam tafsir Muyassar sedangkan pengertian Asfala safilin adalah manusia yang tidak taat pada Allah SWT dan rasul-Nya, kelak akan dikembalikan pada tempat yang paling buruk dari pada tempat yang lain yakni neraka jahannam yang panas lagi berkobar-kobar apinya.

Selain bentuk terbaik, Allah Swt juga memberikan bekal bagi kita agar pandai bersyukur.

"Katakanlah: "Dia-lah yang menciptakan kamu dan menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati". (tetapi) Amat sedikit kamu bersyukur." (QS. Al-Mulk: 23)

Balasan bagi manusia yang pandai bersyukur pun sudah dijanjikan

"Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), Maka Sesungguhnya azab-Ku sangat pedih". (QS. Ibrahim: 7)

Lalu, bagaimana kita mempertanggungjawabkan semua bekal yang diciptakan Allah?

"Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggung jawabannya". (QS. Al-Isra': 36)

Belajar. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN