Mohon tunggu...
Budiyanti
Budiyanti Mohon Tunggu... Guru - Seorang guru di Kabupaten Semarang yang gemar menulis di usia senja. Menulis adalah jejak hidup. Menulislah agar hidup bermakna.

Guru dan pegiat literasi

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Jajan Pasar yang Memikat

6 Desember 2022   10:03 Diperbarui: 6 Desember 2022   10:50 163
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Dokumen pribadi. Jajan pasar 

Jajan Pasar yang Memikat

Bu Dian selalu suka jajanan yang legendaris. Jajanan itu disukainya dari kecil sampai sekarang.  Seperti cetil, getuk, sawut, tiwul, klepon, lupis dan lainnya. Sebagian besar berbahan dasar ketela. Ada juga yang berbahan dasar ketan. Semuanya disukai dibandingkan dengan hamburger, salat atau lainnya yang berbau kekinian.

Sebaliknya anak-anak zaman now tidak menyukai jajanan pasar. Zaman sudah berubah.

Kali ini Bu Dian bersama anak Ragil dan menantu pergi ke pasar untuk mencari jajan pasar. Rasanya sudah lama tidak mencicipi jajanan pasar.

Udara masih segar sehingga Bu Dian memutuskan jalan kaki. Biasanya jalan kaki di rel kereta api yang tidak digunakan, kini beralih ke jalan menuju pasar lanang, pasar umum biasa. Dulu memang hanya menyediakan kebutuhan kaum laki-laki. Berjalannya waktu pasar lanang menyediakan kebutuhan semuanya kebutuhan.

Beriringan mereka berjalan melewati perkampungan yang bersebelahan dengan Museum Kereta Api Ambarawa. Selain bertujuan agar sehat mereka bisa sambil berbelanja. Jalanan sepi hanya beberapa sepeda motor lalu lalang.

Sampai di pasar Bu Dian langsung menuju penjual jajanan pasar. Penjual  setengah baya itu sedang sibuk melayani pembeli. Tampak cantik aneka jajanan yang ditaruh di wadah berbentuk kotak.

"Bu, campur satu nggeh," ucap Bu Dian. Campur itu maksudnya aneka jajan ada lupis, klepon, sawut, ketan dan satu lagi lupa namanya.

"Nggeh Bu," ucapnya ramah
Selanjutnya Bu Dian membeli getuk kesukaan suaminya. Tak lupa juga membelikan ketan kinco untuk anak dan menantu.

Dokumen pribadi. Nasi jagung 
Dokumen pribadi. Nasi jagung 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun