Mohon tunggu...
Budiyanti
Budiyanti Mohon Tunggu... Guru - Seorang guru di Kabupaten Semarang yang gemar menulis di usia senja. Menulis adalah jejak hidup. Menulislah agar hidup bermakna.

Guru dan pegiat literasi

Selanjutnya

Tutup

Travel Story Pilihan

Menyusuri Jejak-jejak Masa Kecil

27 Agustus 2022   05:32 Diperbarui: 27 Agustus 2022   05:35 159 23 15
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Menyusuri Jejak-jejak Masa Kecil

Entah kenapa saya punya keinginan untuk napak tilas masa kecil. Keinginan itu sudah lama sekali. Namun, baru kali ini bisa terlaksana. Masa kecil penuh kenangan itu tak terlupakan. Masa saat bermain lompat tinggi, bekel, kereweng di saat bulan purnama. Juga saat harus ikut-ikutan teman mencari kayu bakar, mencari air dari pancuran yang berada di ujung desa dengan klenting ( sejenis gerabah berbentuk seperti gentong).

Selain itu saat-saat indah saya mengikuti karnaval bersama keluarga kantor Bapak. Semuanya terlintas begitu jelas. Dan yang paling berkesan saat bermain bekel di tempat yang jauh dari rumah. Banyak deh dolanan yang masih bisa dikenang.

Usai ke rumah anak, kami sengaja lewat jalan lain untuk menuju desa Wringin putih. Kami pun sampai Ungaran belok ke timur.  Sepeda motor terus melaju dengan kecepatan sedang. Berdua menyusuri jalan yang lumayan bagus dan luas. Setiap saat saya selalu memantau tulisan petunjuk jalan. Berliterasi saat bepergian amat dibutuhkan. Berkat literasi dan petunjuk jalan akhirnya kami sampai di desa Kalongan. Jalan terus tiada henti. Alhamdulillah jalan mulus.

"Pak, gak usah ngebut. Intinya kita menikmati perjalanan," ucapku sambil memandang perkampungan.  Lama tak mboceng sepeda motor rasanya agak pegel juga badan ini. Maklum bukan ABG lagi.

Tak terasa sampai di kebun karet. Angin semilir menyentuh tubuh. Sejenak kami mampir untuk menikmati es kelapa muda ( sudah saya ceritakan yang lalu). Tenggorokan rasanya segar.

Dokpri 
Dokpri 

Selanjutnya kami melanjutkan perjalanan. Sampailah kami di PTP Perkebunan Ngobo. Inilah wilayah tempat masa kecil. Kira-kira kelas 4 SD. Berapa puluh tahun yang lalu.  Kami berdua masuk gang.  Menuju perkampungan.

Dokpri 
Dokpri 


"Yang mana rumahe Ibuk," tanya suami.
"Pelan-pelan saja jalannya," jawabku sambil melihat rumah-rumah lama.
Namun sampai di ujung jalan tak juga menemukan rumah dari kayu dengan halaman luas. Ya, sudah puluhan tahun sehingga tak bisa dikenali lagi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Travel Story Selengkapnya
Lihat Travel Story Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan