Mohon tunggu...
Yana Haudy
Yana Haudy Mohon Tunggu... Lainnya - Geriatric millennial

Sudah sekolah di SMU saat terjadi krisis moneter. Nyambi jadi admin di emperbaca.com

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Artikel Utama

Menjadi Orangtua yang Tidak Memusuhi Sekolah Anak

19 September 2022   15:17 Diperbarui: 20 September 2022   06:10 684 61 21
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Dukungan dan kritik membangun orangtua penting untuk sekolah, bukan omelan dan kritik destruktif yang menjatuhkan mental guru. (KOMPAS.com)

Guru sudah jadi salah satu profesi paling sulit di Indonesia karena mereka harus mengajar anak-anak Gen Z dan Gen Alpha yang jauh lebih menantang daripada mengajar Gen X dan Milenial. Mengapa bisa begitu?

Pertama, karena Gen Z dan Gen Alpha sudah bisa mengutarakan pikiran dan isi hatinya sehingga anak yang kemampuan akademiknya baik cenderung "menantang" kreativitas gurunya. Sedangkan anak trouble maker cenderung "menantang" kesabaran gurunya.

Kedua, sebagian besar orangtua dari Gen Z dan seluruh orangtua Gen Alpha ini adalah Milenial, yang mana sangat dekat dengan teknologi informasi dan digital. Ini membuat mereka cenderung merasa paling benar dan bisa memaksakan kehendaknya. Merasa paling benar dan ingin kehendaknya selalu dituruti ini adalah ekses dari medsos dan berita internet yang datang sangat cepat.

Sebelum filter dalam otak dan nurani kita, tentang suatu informasi, memberi peringatan, sudah datang informasi yang lain lagi. Menurut situs jurnal Frontiers for Young Minds, semakin banyak informasi yang diterima justru mengacaukan kerja otak karena banyak gangguan yang diterima otak saat sedang fokus.

Contohnya saat kita menonton film, notifikasi yang muncul dari WhatsApp menganggu fokus kita pada film. Pun tiap hari ada saja berita viral yang membuat kita terjebak FOMO (fear of missing out) lalu secara sadar terus-terusan mencari apa saja berita dan yang viral-viral hari ini.

Makanya tidak heran kalau pola pikir kebanyakan orangtua Milenial cenderung pendek, ingin cepat dan praktis, juga tidak mau repot. Pola pikir itu kemudian menyebabkan mereka jadi sering mengkritik serta mudah marah dan tersinggung kalau pendapat dan kehendaknya tidak diterima. 

Riset yang dimuat pada situs The Ohio State University mengungkapkan bahwa hal yang seperti itu terjadi karena fungsi kognitif pada otak berubah seiring dengan makin seringnya kita mengakses internet, termasuk berita online dan medsos.

Itulah sebabnya makin banyak orangtua Milenial yang, alih-alih mendukung kemajuan yang dijalankan sekolah untuk masa depan anak, malahan mengkritik sekolah secara destruktif seperti mengomeli tukang sayur ketika harga cabe naik.

Guru

Cara mengajar guru, terutama wali kelas, sering jadi bahan kritik orangtua. Guru yang menerapkan aturan ketat soal tata tertib kelas dibilang galak, tapi kalau tidak menerapkan aturan dibilang tidak tegas.

Guru juga dituntut harus bisa mengajari anak mereka sampai menguasai suatu materi, tapi tidak mau membantu dan mendampingi ketika anak diberi pekerjaan rumah. Padahal seorang guru harus mengajari dan mengawasi 20-30 anak di kelas dalam satu waktu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan