Mohon tunggu...
Yana Haudy
Yana Haudy Mohon Tunggu... .

.

Selanjutnya

Tutup

Hukum Artikel Utama

Nikah Bukanlah Solusi Jika Anak Gadis Tepergok Mesum seperti di "Parakan 01"

17 Maret 2021   18:02 Diperbarui: 18 Maret 2021   09:18 1974 81 22 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Nikah Bukanlah Solusi Jika Anak Gadis Tepergok Mesum seperti di "Parakan 01"
Ilustrasi: sains.kompas.com

Dua hari setelah video mesum "Parakan 01" viral, muncul video lagi yang memperlihatkan bahwa pasangan remaja yang terlibat mesum itu sedang melangsungkan akad nikah. 

Belakangan video nikah itu ternyata hoaks karena remaja putri, 16 tahun, menolak dinikahkan karena masih ingin sekolah.

Sekolah memang berharga buat perempuan, karena itu RA Kartini mendirikan sekolah khusus perempuan di Jepara dan Rembang. Sekolah itu bukan mengajarkan cara memasak, melayani suami, dan mengasuh anak, tapi membaca, menulis, mengenal angka, dan sedikit huruf Hijaiyah.

Apa jadinya masa depan si gadis dalam Parakan 01 andai dia menerima lamaran pacarnya dan menikah? Saya yakin suram.

Berdasarkan UU No. 35 Tahun 2014 tentang Perubahan Atas UU No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak, sebelum berusia 18 tahun, seseorang masih digolongkan sebagai anak-anak dan tidak bisa diperlakukan seperti orang dewasa, termasuk jika tersangkut masalah hukum.

Kalaupun orang tua si gadis "Parakan 01p" nekat menikahkan anaknya, maka mereka melanggar UU Perkawinan Tahun 1974 yang direvisi berdasarkan Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 22/PUU-XV/2017. Revisi UU Perkawinan itu mensyaratkan lelaki dan perempuan harus berusia minimal 19 tahun.

Gadis itu juga dilindungi oleh Pasal 330 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata dan Kompilasi Hukum Islam yang menyatakan bahwa batas umur anak yang mampu berdiri sendiri atau dewasa adalah 21 tahun.

Parakan 01 diambil dari tulisan di dinding tempat ruko kosong di Serang, Banten, tempat si gadis dipaksa bersenggama.

Dalam video itu jelas terlihat bahwa si gadis dipaksa dan merasa sangat risih atas permintaan si lelaki. Dia bahkan menepis berkali-kali saat remaja lelaki itu merayunya.

Menurut saya, gadis di Parakan o1 itu masih perawan mengingat betapa ngototnya dia menolak dinikahkan dan bersikeras meneruskan sekolah. Jika dia sudah tidak perawan maka tiada pilihan selain menikah karena dia jadi tambah coreng-moreng dengan adanya video itu.

Saya katakan masih perawan karena pada video, si lelaki masih petting dan belum memasukkan otongnya karena ada penolakan dari si gadis. Sebelum senggama benar-benar terjadi, keburu ada pemotor lewat, dan mereka langsung bubar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN