Mohon tunggu...
Yana Haudy
Yana Haudy Mohon Tunggu... .

.

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Seperti Kursus Masak, Investasi pun Tidak Seseram Hantu Bodong

30 Juli 2020   16:52 Diperbarui: 30 Juli 2020   17:53 497 43 12 Mohon Tunggu...

Kursus masak?!

Ya, ketika seseorang ikut kursus masak lalu menjual masakannya di Instagram dan laku keras, maka kursus masak itu telah menjadi investasinya.

Seorang penyuka tanaman yang hobi membuat bonsai, kemudian bonsai itu ternyata dibeli orang seharga jutaan, maka proses membuat bonsai itu telah menjadi investasi orang tersebut.

Hal diatas adalah contoh investasi low risk alias investasi yang risikonya kecil.

Mosok jadi investasi? Wong saya jual makanan cuma iseng, tahu-tahu banyak yang pesan. Saya juga hanya hobi, iseng mengisi waktu luang dengan membuat bonsai, eh ada yang datang ke rumah lalu beli itu bonsai seharga Rp5jt.

Tidak ada yang kebetulan di dunia ini. Semua adalah hasil usaha kita di masa sebelumnya.

Bertemu mantan pacar, eh, sahabat lama di halte Transjakarta itu juga bukan kebetulan. Karena usaha kita berangkat pada jam tertentu dan memilih lokasi tertentu maka kita bertemu sahabat tersebut.

Lalu investasi apa yang lebih "berat" dari kursus masak dan membuat bonsai? Yang seperti Jouska itu? Ya dan tidak.

Tolok ukur utama dalam melihat sebuah investasi asli atau bodong adalah investasi itu logis atau tidak. Semua yang tidak masuk akal pasti berujung tidak baik.

Logis tidaknya investasi dapat diketahui jika manajer investasi (perusahaan atau perorangan yang secara profesional mengelola dana dalam berbagai instrumen investasi seperti saham, obligasi, dan lainnya, dengan tujuan memperoleh keuntungan bagi para investor yang sudah memercayakan dananya pada mereka):

Menawarkan imbal hasil yang tinggi tanpa memberitahu risiko-risikonya, dan mengklaim bahwa investasi tersebut aman. Imbal hasil tinggi tapi aman itu tidak logis. Yang relatif aman mungkin tabungan atau deposito bank karena imbal hasilnya kecil dan dijamin bank/LPS sampai nominal tertentu. Imbal hasil tinggi pasti akan memiliki risiko yang tinggi pula.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x