Mohon tunggu...
Yan veraosmana
Yan veraosmana Mohon Tunggu... Wiraswasta - Glang-Glong Swasta

Praktisi Ngerokok lan Ngopi

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Memahami Tradisi Moci Khas Tegal

18 November 2022   16:45 Diperbarui: 18 November 2022   20:22 138
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
 Poci dan Cangkir khas Tegal. Terbuat dari tanah. Kalau mau beli seperti ini. Banyak juga dijual di sentral oleh-oleh khas Tegal. Terutama di da

Tradisi Moci Khas Tegal, Syarat Makna Hidup

Moci atau minum teh bareng, bersama teman, saudara, keluarga maupun tetangga. Bagi warga Kabupaten Tegal dan sekitarnya, adalah hal biasa, karena telah menjadi sebuah tradisi, turun temurun sejak dulu kala. Bahkan ada istilah nongkrong bareng teman, kalau tidak ada moci tidak enak atau sedap. Hal itu dikarenakan tradisi moci sudah mendarah daging. Dan sudah dianggap sebagai ajang silaturahmi yang paling efektif, serta murah meriah.

Moci atau minum teh, memakai gula batu. dengan media poci dan cangkir yang terbuat dari tanah. Sambil ngobrol kesana kemari, memang sedap betul. Apalagi ngobrolnya dibumbui guyonan, terus perpolitikan, sepak bola dan sinetron. 

Itulah moci, tanpa humor akan terasa hambar. Bisa di ibaratkan kuah sayur tanpa bumbu penyedap dan garam.
Ya, tradisi moci, memang dari dulu kala sudah ada.  Sehingga sangat wajar sekali, jikalau moci, telah menjadi sebuah keharusan bagi warga Tegal. 

Dan kondisi tersebut pun, sudah merambah ke daerah sekitar. Seperti di wilayah Kabupaten Brebes, Kota Tegal, Kabupaten Banyumas dan Kabupaten Pemalang.

Ya itu lah tradisi moci, yang menurut orang tua dulu. Dijadikan wahana berkumpul para warga. Serta sudah menjadi jamuan wajib, mana kala hendak mengadakan rapat dan hajatan, maupun syukuran. Istilahnya untuk mengikat tali silaturahmi tanpa batas antar warga, tanpa melihat kasta, tanpa memperdulikan waktu, baik itu pagi dan siang atau malam, tanpa melihat kondisi dan cuaca.

Dan tradisi minum teh poci yang nikmat serta mantap. Menurut para orang tua, ialah, saat teh dimasukan ke poci, yang terbuat dari tanah. Terus dikasih air mendidih. Lalu di diamkan hingga tehnya larut. Kemudian dituangkan ke dalam cangkir. Tunggu hingga gula batu di dalam cangkir, mulai mencair dengan sendirinya. Tanpa harus diaduk dengan sendok. Dan yang paling penting, saat menyruput, cangkirnya dikasih goyangan sedikit. Agar gula batu yang didalam cangkir, lekas mencair semuanya.

Ya, begitulah moci. Yang di ibaratkan orang Jawa ngomong. Hidup ibarat minum secangkir teh. Saat dinikmati bersama dengan orang lain, akan ada rasa sepet-sepet pahit di atasnya, namun sangat manis pada seruputan terakhirnya. Itulah filosofi dari secangkir teh, yang memang sarat makna. Wangi panas legi dan kentel (Wasgitel)

Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun