Mohon tunggu...
Munir Sara
Munir Sara Mohon Tunggu... Yakin Usaha Sampai

“Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian” --Pramoedya Ananta Toer-- (muniersara@gmail.com)

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Wanti-Wanti Bang Zul Hasan

15 April 2021   16:42 Diperbarui: 15 April 2021   20:46 148 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Wanti-Wanti Bang Zul Hasan
Zulkifli Hasan bersama Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi saat panen raya padi di hutan milik Perum Perhutani di Desa Wanawali, Cibatu, Purwakarta, Jawa Barat (Sumber : Antara)

Ketum PAN, bang Zulkifli Hasan seperti membawa air satu baskom, lalu mengguyur seantero aktivis PAN yang terlampau tidur pulas. Isi airnya aneka soal tentang bangsa ini. Diantara yang terguyur, ada yang bangun terkaget-kaget, lalu meraba-raba akun sosmed. Ada juga yang sudah pasang kuda-kuda dengan aneka akun sosmed.

Bang Zul menyibak diskursus tentang spekulasi impor pangan yang menjungkir balik nilai tukar petani. Meski impor ditunda, tapi equilibrium harga pasar sudah terbentuk. Siapa yang rugi? Demikian pula wanti-wanti soal perlunya menjaga rantai pasokan pangan memasuki ramadhan dan lebaran.

Dengan terpaksa bang Zul ambil urusan ini, hanya gegara kebanyakan kita ketulung nyaman dengan pandemi selaku kaum rebahan. Jika tak diingatkan bang Zul, maka ada dua soal yang menganga di hadapan kita, dan sebentar lagi roboh meniban kita, termasuk rakyat kecil.

Pertama, Awal April 2021, beberapa daerah mengalami kondisi cuaca ekstrem. Hingga bencana alam dan korban berjatuhan, baik nyawa dan harta benda. Infrastruktur ekonomi banyak yang rusak hingga ke desa-desa. Apa jadinya?

Sudah tentu rusaknya infrastruktur publik seperti jalan dan jembatan dan lainnya yang akan mengganggu jalur distribusi. Cuaca ekstrem tersebut akan mengganggu mata rantai pasokan jelang dua momentum yang sudah pasti quantity demand-nya terkerek.

Kedua, jika tidak diwaspadai, bisa terjadi inflasi dari sisi komponen harga bergejolak (volatile food inflation), bukan karena permintaan yang terkerek sebagai tanda-tanpa bahwa daya beli sudah pulih, tapi supply yang mengalami bottleneck. Demikianlah duduk perkaranya.

Bayangkan, di tengah suasana yang begini kepepet, lantas di tiban kenaikan harga kebutuhan yang tak terkira. Bertambah apes lah rakyat. Karena teramat penting perkara inilah, maka tiada bosan-bosannya bang Zul mengingatkan.

Bayangkan saja, bila setiap terjadi kenaikan angka inflasi 0,01% saja, telah menyumbang angka kemiskinan dari mereka yang nyaris miskin (near poor) dengan pendapatan yang getas dan tidak menentu. Sedemikian pentingnya pengendalian harga pangan inilah, bang Zul berujar tiada bosannya, hingga beberapa kali.

***

Coba cek data BPS, dari struktur GDP berdasarkan 17 sektor lapangan usaha, pertanian termasuk yang kokoh menopang GDP kita yang terhuyung-huyung di zona kontraksi. Selain sektor farmasi dan consumer goods serta beberapa sektor lain.

Sektor pertanian pula yang menampung pekerja korban PHK selama pandemi. Ibarat kata, sektor pertanian ini jadi barrier, agar mereka yang kena PHK tidak benar-benar blangsak. Ini data yang bicara. Terjadi peningkatan pekerja di sektor pertanian 2,78 juta orang dibanding Agustus 2019 yang sebanyak 35,45 juta orang (BPS).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x