Mohon tunggu...
Munir Sara
Munir Sara Mohon Tunggu... Yakin Usaha Sampai

“Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian” --Pramoedya Ananta Toer-- (muniersara@gmail.com)

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Perlukah Kementerian Investasi?

10 April 2021   08:52 Diperbarui: 10 April 2021   08:55 92 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Perlukah Kementerian Investasi?
Ilustrasi (sumber : miningreview.com)

Kalau ada menteri atau kepala badan berjuluk Bang Jago di era pemerintahan Jokowi, maka dialah pak Bahlil Lahadalia, kepala BKPM. Bagaimana tidak jago, dari tahun 2019 dan 2020, realisasi investasi selalu lampaui target.

Jangankan dalam keadaan normal, dalam kondisi carut marut pandemic, bahkan pertumbuhan ekonomi terciut-ciut di zona negative, realisasi investasi masih sempat-sempatnya surplus dengan realisasi investasi 101%.

Dari target investasi Rp. Rp 817,2 T dan realisasinya Rp 826,3 T di tahun 2020. Tolong dicek, menteri atau kepala badan mana yang bisa begini di era Jokowi?

Sudah begitu, pak Bahlil Lahadalia ini mampu menggeser konsentrasi investasi yang selama ini ada di pulau Jawa. Dan di tahun 2020, investasi di luar Jawa mendominasi total investasi nasional. Tumbuh di atas 50%.

Terus terang, kala menulis ini, saya setengah merinding, karena berpuluh-puluh tahun, investasi itu bertumpu di pulau Jawa laksana berhala ! Atau bisa jadi merinding karena memang sungguh dingin pagi ini di Tebet.

Itu yang membikin Nusron Wahid terheran alang kepalang hingga tak puas-puasnya mencecar Bahlil dalam suatu perhelatan di gedung yang isinya anggota dewan yang terhormat. Itulah kenapa, saya mesti mendapuknya sebagai "bang Jago."

Kendatipun begitu, tersimpanlah aneka persoalan struktur investasi kita. Dari kenapa investasi portofolio yang begitu gegap gempita dalam struktur ekonomi kita. Terutama melalui foreign direct investment/FDI. Investasi padat modal lebih menggeliat ketimbang padat karya. Apa hal?

Sudah tentu soal SDM. Silahkan cek data. Problem kita adalah daya saing tenaga kerja. Dari data WEF, tiap tahun, global competitiveness index RI selalu tersuruk-suruk di bawah peer countries dari sisi SDM. Di Asean kalah dari Vietnam demikian pula Thailand.

Kalau ada relokasi industri yang melulu ke Vietnam, Thailand, Filipina atau Malaysia, maka jangan heran. Setidaknya kita sudah mafhum, apa duduk perkara Indonesia. Dengan demikian, tak perlu heran apalagi sampai seheran-herannya.

Kalau investor FDI ingin investasi di sektor pada modal, yang dia ingin adalah value added produk. Apa kuncinya? Ya tentu SDM. Makin bagus skill SDM, makin bertambah pula valued added suatu produk investasi.

Jika makin bagus value added produk, maka makin kompetitif pula harganya di pasar. Siapa yang mau kalau return on investment-nya kecil? Jujur saja, dari data bank dunia, vokasional index RI itu masih rendah dibandingkan peer countries.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN