Mohon tunggu...
XAVIER QUENTIN PRANATA
XAVIER QUENTIN PRANATA Mohon Tunggu... Dosen - Pelukis kehidupan di kanvas jiwa

Penulis, Surabaya

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Pilihan

Terlalu Banyak Istilah Justru Kalah

15 Juli 2020   10:57 Diperbarui: 15 Juli 2020   11:21 194 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Terlalu Banyak Istilah Justru Kalah
pikiran-rakyat.com

"Daring itu apa Pak?" tanya seorang sahabat saya dari Melbourne saat saya jelaskan bahwa dalam kondisi pandemik seperti ini, saya mengajar mahasiswa via daring.

Saat menjelaskan tentang istilah daring (dalam jaringan), saya sekaligus tambahkan istilah luring (luar jaringan). Sahabat yang dulu dekat dengan saya saat saya masih berkarya di ibukota Victoria itu bisa jadi bingung dengan banyaknya istilah 'baru' yang tidak benar-benar baru. Ketika saya jelaskan bahwa daring itu sama dengan online dan luring itu sama dengan offline, dia menjawab, "Wow gaul amat bahasanya!" Gantian saya yang tepok jidat.

Mungkin karena jarang pulang ke Indonesia atau tidak terlalu banyak mengikuti medsos maupun media online, dia jadi tertinggal. Indonesia memang terkenal senang membuat istilah 'baru' untuk mengakomodasi perkembangan zaman. Tak terkecuali di saat pandemi seperti ini.

"Pemerintah Ganti Istilah PDP, ODP, OTG, dan New Normal." Begitu subjudul di bawah kepala berita yang saya baca di koran cetak nasional. Reaksi pertama saya tersenyum sendiri sambil berkata dalam hati, "Istilah apa lagi?"

Lagi-lagi istilah. Lagi-lagi istilah baru. Istilah lama saja belum terlalu akrab di telinga sebagian masyarakat sudah berubah lagi. "Kita tak lagi menggunakan definisi operasional sebelumnya. Istilah orang dalam pemantauan (ODP), pasien dalam pengawasan (PDP), orang tanpa gejala, kasus konfirmasi kami ubah," ujar Yurianto dalam konferensi pers di Graha BNPB seperti dikutip Kompas.com, Selasa (14/7/2020).

Diubah menjadi apa? Suspect, Probable, Kontak Erat, dan Kasus Konfirmasi. Tambah bingung. Mengapa? Karena ada yang pakai bahasa Inggris dan Bahasa Indonesia.

Juru Bicara Pemerintah untuk Pencegahan Covid-19 Achmad Yurianto menjelaskan bahwa perubahan istilah ini merupakan Keputusan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto. 

Keputusan Menteri Kesehatan (KMK) Nomor HK.01.07/MENKES/413/2020 ini merupakan revisi kelima. Mengapa istilah  yang belum akrab itu diganti lagi? Salah satu pertimbangannya adalah untuk menyesuaikan dengan perkembangan keilmuan dan teknis kebutuhan pelayanan.

Saya setuju, tetapi menurut saya, masyarakat lebih butuh kejelasan arti dan ketangkasan aksi dalam menanggulangi Covid-19 (istilah ini pun merupakan perubahan dari beberapa istilah sebelumnya).

Kejelasan Arti

Sampai hari ini pun saya bahkan lebih senang memakai istilah efektif dan efisien ketimbang mangkus dan sangkil. Saya tidak tahu berapa banyak di antara pembaca yang masih mengernyitkan dahi mendengar atau membaca istilah 'mangkus' dan 'sangkil' yang ternyata tidak efektif menggantikan istilah 'efektif' dan 'efisien'.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan