Abdul Adzim Irsad
Abdul Adzim Irsad mahasiswa

Menulis itu menyenangkan.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Juliantono Hadi, Meniti Jalan Sufi Menuju Tanah Suci

12 Oktober 2018   10:22 Diperbarui: 12 Oktober 2018   11:17 216 0 0
Juliantono Hadi, Meniti Jalan Sufi Menuju Tanah Suci
Dokumentasi pribadi

Hari Rabo (10/10/2018) hari yang sangat penting bagiku, karena harus menghadiri undangan, seorang sahabat erat, sekaligus Kepala Sekolah SMK dokter Soetomo Suroboyo atau yang lebih popular "Smekdor's". Jauh-jauh hari sudah direncanakan dengan baik, tetapi karena suatu hal,  akhirnya Allah SWT mentakdirkan tidak bisa hadir pada undangan tersebut.

Walaupun tidak bisa hadir secara fisik, namun semua informasi dan ilmu yang disampaikan oleh oleh Gus Lutfi, sosok Kyai yang digemari kaum milenial yang cinta liter asi dan menulis sampai juga di telingaku. 

Dalam Tasakuran pemberangkatan Umrah guru-guru SMK Dokter Soetoma memberikan inspirasi kepada calon jamaah umrah, sekaligus membuat orang yang pernah umrah pingin kembali mengelilingi Baitullah yang amat sacral nan suci.

Tasakuran pemberangkatan Umrah SMK Dokter Soetomo merupakan acara rutinan setiap tahun. Rupanya, Kepala Sekolahnya Pak Juliantono ketagihan berbuat baik kepada sesama, yaitu mengumrahkan guru-guru yang mengabdikan diri di Smekdor's. Menariknya, kebaikan yang dilakukan, tidak merasa dirinya telah berbuat baik, sehingga Juliantono Hadi, tidak bangga mendapat pujian atau apapun.

Acara tasakuran itu semakin terasa sacral, ketika dibarengi dengan santunan anak Yatim. Semua tahu, para penyantun anak Yatim itu akan masuk surge. Tidak main-main, Rosulullah SAW sendiri yang mengatakan bahwa dirinya akan menemani para penyantun anak Yatim. Ibarat minum kopi sendirian ditempat yang indah, dengan aroma yang nikmat, apalagi saat mimun kopi di barengi manusia paling agung dan mulya. Pasti jauh lebih indah, nikmat. Begitulah gambaran orang yang menyantuni anak yatim.

Juliantono menyatukan kebaikan "meng-umrahkan guru, dan menyantuni anak Yatim". Ibadah umrah saja, pahalanya gede banget, dan bisa menjadi penyebab masuk surga. Apalagi, dibarengi dengan menyantuni anak Yatim.

Terkait dengan anak yatim, KH Masykur pendiri Masjid Sabilillah Malang, sekaligus pimpinan Laskah Sabilillah tahun 1945 pernah mengatakan "merawat masjid dan merwat anak yatim menjadikan hidup seseorang bermakna dan bahagia dunia dan akhirat". Sedangkan Rosulullah SAW menegaskan"sebaik-baik rumah adalah rumah yang di dalamnya terdapat anak yatim yang mulyakan".

Berungtung sekali SMK Dokter Soetomo Surobyo, kepala sekolahnya memiliki gagasan cemerlang tentang membangun kesalehan social, mengumrahkan guru dan menyantuni anak Yatimm. Gak usah berkoar-koar cinta sunnah Rosulullah SAW, tetapi Pak Juliantono telah membikan titah Rosulullah SAW dengan baik dan benar. Apa yang dilakukan Smekdor's akan memberikan keteladanan bagi sekolah-sekolah lain di Nusantara.

Menyenangkan guru-guru, dengan cara meng-umrahkan mereka merupakan lompatan sangat jauh dalam dunia sufi. Umrah bukan saja perjalanan biasa, tetapi meniti jalan ilahi ke tanah suci. Setiap langkah kaki mengelilingi rumah suci Baitullah, akan melebur dosa dan mengangkat derajatnya. Maka, langkah kali jamaah umrah itu, juga akan ikut serta mengankat derajat orang yang membiayainya.

Dari sekian puluh sekolah unggulan yang saya kenal di Jawa Timur dan Malang, hanya SMK Dokter Soetomo yang mau memberangkatkan guru-gurunya Meniti jalan Ilahi ke Tanah Suci. Dan yang lebih dahsyat lagi, SMK Dokter Soetomo melakukannya secara istikomah di dalam menyantuni anak Yatim dan memberangkatkan guru-gurunya umrah bersama PT Manaya Indonesia yang di pimpin langsung oleh sosok sufi yang selalu sarungan kemana-pun pergi.

Kisah Seorang Wanita di Sambut Istri Rosulullah SAW

Sebuah kisah menarik nan inspiratif. Suatu ketika, ada seorang wanita sedang menunaikan umrah, dia wanita wafat di Madinah. Karena tidak ada yang bertanggung nggurusi adminitrasi dan penguburannya. Akhirnya, jasadnya di bawa kerumah sakit untuk di simpan, sampai ada keluarga atau orang yang bertanggung jawab terhadap jenazah wanita tersebut.

Sampai suatu ketika ada seorang jamaah dari Indonesia bertanggung jawab mengurus jenazah wanita tersebut. Semua tahu, ngurus jenazah jamaah haji maupun umrah yang meninggal di Arab Saudi begitu rumit dan membuat kepada pusing tujuh keliling. Apalagi, ngurus proses pemakaman di Ma'la Makkah maupun di Baqi Madinah. di Namun, sosok jamaah itu tidak putus asa, sampai berhasil menyelesaikan adminitrasi.

Usai pengurusan adminitrasi dan dikuburkan di Baqi Madinah. Tiba-tiba, malamnya bermimpi. Dimana jenazah wanita tersebut menemui sosok pria yang membantu pengurusan admintrsi hingga proses penguburannya. Wanita berkata dengan renyah, dan mukanya berserir-seri bahagia "trima kasih banyak, atas bantuannya, sehingga saya di kuburkan di Baqi. Saya sangat bahagia, karena saya sudah disambut dengan hangat oleh istri-istri Rosulullah SAW". Saat sedang asik-asiknya, mimpi. Tiba-tiba terbangun.

Pria tersebut akhirnya mencari keberadaan keluarga dari jenazah yang di urusinya. Dan ternyata, oh ternyata, semasa hidupnya, wanita tersebut selalu menyampingkan gajinya, hanya digunkan untuk menyantuni anak yatim. Rupanya, kebiasaan menyantuni anak yatim itulah, yang menyebabkan dirinya di sambut hangat di alam barzah oleh istri-istri Roslullah SAW. Itulah salah satu kisah menarik yang sisampaikan oleh Saudar Jamhuri Asbar teman kuliah sewaktu di umm Al-Qura University Makkah.

Siapa-pun orangnya, mau menyantuni anak yatim, berarti telah membahagiakan Rosulullah SAW. Siapa-pun orangnya, mau membantu kesulitan orang lain, sudah pasti Allah SWT akan memudahkan kesulitannya. Siapan orangnya, yang mau meng-umrahkan atau menghajikan sesama, sudah pasti Allah SWT memberikan balasan setimpal kepadanya. Dia akan mendapat pahala secara sempurna, juga mendapatkan kebahagian ruhani yang tidak pernah dirasakan kecuali orang yang pernah merasakan dan menikmati kelezatannya.

 

SMK Dokter Soetomo dan Anak Yatim

 Gus Lutfi yang memberikan ceramah, telah berbagi trik untuk mendekatkan diri kepada Allah, yaitu mencintai Rosulullah SAW, tentu saja sahabat dan keluarganya. Juga mencintai kekasih- serta ulama, juga mencintai orangtua juga mencintai sesama manusia sebagai sesama hama Allah SWT. Orang tidak akan sampai rasa cintanya kepada Allah SWT, kecuali mencintai sesamanya. Smk dokter Soetomo telah mengawalinya sejak tahun 2014 yang lalu.

Teringat sebuah hadis Rosulullah SAW yang artinya "Barang siapa merintis (memulai) dalam agama Islam sunnah (perbuatan) yang baik maka baginya pahala dari perbuatannya tersebut, dan pahala dari orang yang melakukannya (mengikutinya) setelahnya (HR Muslim). Smekdor's telah mengamalkan hadis Rosulullah SAW, membumikan hadis Nabi pada kehidupan sehari-hari.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2