Mohon tunggu...
Syarifah Lestari
Syarifah Lestari Mohon Tunggu... www.iluvtari.com

iluvtari.com

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup

7 Kebiasaan Sehari-hari yang Bisa Merusak Otak

27 September 2020   19:56 Diperbarui: 27 September 2020   20:07 113 19 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
7 Kebiasaan Sehari-hari yang Bisa Merusak Otak
ilustrasi lesu dalam beraktivitas (kompas.com)

Banyak orang bertanya-tanya, kenapa zaman sekarang sering muncul penyakit yang aneh-aneh. Sederhananya, kalau dulu makanan dan kendaraan masih sedikit, maka efeknya pun sedikit.

Berbeda dengan saat ini. Udara dan air kita sudah tercemar karena banyaknya limbah. Makanan kita juga banyak yang berubah, misalnya dengan rekayasa genetik dsb, yang mungkin juga turut menyumbang timbulnya penyakit baru.

Selain itu, pola hidup atau kebiasaan sehari-hari juga memengaruhi kesehatan kita. Bahkan dapat mengganggu kinerja otak, sebagai organ terpenting yang merupakan pusat saraf, bersama dengan sumsum tulang belakang.

Berikut ini 7 kebiasaan sehari-hari yang sering dianggap remeh, padahal berbahaya karena dapat merusak otak.

1. Melewatkan sarapan

Otak menggunakan 20% dari total glukosa dalam tubuh. Sebagai organ yang membutuhkan paling banyak energi dibanding organ lain, otak menjadi kurang responsif saat seseorang melewatkan asupan energi di pagi hari.

Sekira 2/3 dari total energi yang diperuntukkan ke otak, digunakan untuk melepaskan neuron. Kadar gula yang rendah secara berulang dapat menyebabkan defisit di otak, dan mengakibatkan sel-sel di dalamnya lebih cepat mati.

2. Kurang tidur

Tidur yang cukup bukan semata-mata soal durasi. Kamu bisa tidur sebentar dengan kualitas yang baik, itu lebih dibutuhkan otak daripada terlalu banyak tidur, yang efeknya mirip dengan kurang tidur, yakni lamban dan pelupa.

Kurang tidur dapat melemahkan kemampuan neuron, yang jika rutin terjadi, dapat menghilangkan kemampuan refleks indra lainnya secara permanen.

Baca juga: Ibu Hamil Jangan Percaya Mitos

3. Asal makan

Pernah merasakan, sudah makan tapi masih lapar? Bisa jadi karena yang kita makan kurang atau bahkan tidak bergizi, sehingga otak masih mengirim sinyal lapar untuk memenuhi kebutuhan mineral dan vitamin dalam tubuh.

Makanan enak tapi rendah gizi hanya menyebabkan kita terus mengonsumsi tanpa merasa kenyang. Hal ini bisa mengakibatkan obesitas. Atau, kita tidak makan karena merasa sudah cukup. Padahal otak kita tengah "kelaparan". Jika kebutuhannya tidak terpenuhi, tentu saja sel-sel di dalam otak akan mati.

4. Merokok

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x