Mohon tunggu...
Syarifah Lestari
Syarifah Lestari Mohon Tunggu... www.iluvtari.com

iluvtari.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Manusia Memaki, Hewan yang Disalahkan

10 Juni 2020   08:22 Diperbarui: 10 Juni 2020   08:18 87 20 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Manusia Memaki, Hewan yang Disalahkan
dokumentasi Syarifah Lestari

Anak-anak sedang gandrung dengan bahasa Inggris, mereka baru paham kenapa dulu kalau mau nonton, emaknya cenderung memberi film anak berbahasa Inggris. Supaya nanti mainnya jauh!

Baik dalam keseharian sampai ke pelajaran bahasa, ternyata beberapa hewan mengalami diskriminasi. Sebutlah anjing dan babi. Itu nama hewan kan?

Meski di TK dan SD anak-anak sudah belajar bahasa Inggris, tapi dua hewan itu nyaris tidak pernah diajarkan bahasa Inggrisnya oleh guru mereka. Mungkin khawatir tabu.

Jika berkumpul di keluarga besar, dua hewan ini tidak boleh disebut. Padahal nyata ada hewannya, baik berupa gambar/video maupun dilihat langsung. Entah ide siapa, tahu-tahu anak membawa pulang nama gukguk untuk anjing, dan memilih diam ketika melihat babi di TV.

Dan saat senang-senangnya mencari kata dalam bahasa Inggris, bingunglah mereka, apa bahasa Inggrisnya guguk? Apalagi babi, tambah ribet.

Hewan Tetaplah Hewan, Bukan Makian/Umpatan

Sebenarnya anak-anak sudah tahu, di rumah kami, menyebut anjing dan babi tidak haram. Yang haram itu kalau dimakan. Memang namanya itu! Kalau diberi nama atau istilah lain, justru merepotkan. Sebab istilah di satu rumah bisa beda makna dengan rumah lain. Alangkah ribetnya hanya untuk urusan nama hewan.

Tapi anak-anak juga paham, aturan di satu rumah bisa beda dengan rumah lain. Mereka punya pengalaman diomeli orang tua di luar rumahnya karena menyebut kata anjing. Padahal mereka saat itu memang melihat anjing.

Mungkin karena menyebutnya sambil berteriak (khas anak-anak ketika excited terhadap sesuatu), dikira mereka sedang berantem lalu memaki.

Kutegaskan pada mereka, yang dilarang itu memaki, bukan menyebut nama hewan. Mereka bisa saja memaki dengan berkata "dasar udang!", "kamu batu!" atau, "Patrick lu!" tetap saja salah. Karena memaki. Bukan karena udang itu hewan yang halal dimakan, batu benda mati, atau Patrick terlihat lebih kanak-kanak.

Sebab jika digali pun, masih bisa diartikan. Udang itu kotorannya di kepala, batu tidak bisa dinasihati, dan Patrick adalah makhluk tanpa otak. Jadi, yang salah adalah memakinya. Bukan dengan apa mereka memaki.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN