Mohon tunggu...
Syarifah Lestari
Syarifah Lestari Mohon Tunggu... www.iluvtari.com

iluvtari.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Mampukah Pandemi Menyederhanakan Lebaran Kita?

15 Mei 2020   21:16 Diperbarui: 20 Mei 2020   20:20 1332 22 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mampukah Pandemi Menyederhanakan Lebaran Kita?
Suasana open house di Wisma Indonesia, Washington DC Amerika Serikat, Rabu (5/6/2019). Para WNI yang bermukim di Washington DC dan sekitarnya merayakan Hari Raya Idul Fitri 1440 Hijriah bersama-sama. (Dok. Kedubes RI untuk AS)

Para ilmuwan belum satu suara mengenai kapan pandemi usai. Menurut berbagai analisis dan pengamatan, virus Corona bahkan dinyatakan tak mungkin hilang. Sedangkan efek pandemi sendiri paling cepat berakhir pada 2022.

Belum usai sampai di situ. Setelah 2022 pun, diprediksi tidak ada kondisi normal seperti yang sudah-sudah. Sesuaikan diri dari sekarang, karena setelah "normal" pun, yang ada adalah kenormalan yang baru. Yang sudah berbeda dengan sebelum pandemi terjadi.

Dengan kondisi ekonomi yang babak belur saat ini, kukira lebaran tak akan seseru sebelumnya. Tidak ada mudik, tidak ada amplop THR untuk anak-anak, bahkan tak ada toples kue yang berjajar. Siapa juga yang mau datang? Memangnya punya modal untuk kemewahan itu?

Kusebut mewah karena menurut para pengamat, orang-orang akan kembali pada kebutuhan pokok. Yang sekarang dibutuhkan dan diburu adalah kebutuhan pangan dan sedikit papan. Hal-hal berbau tersier, bahkan sekunder, akan ditinggalkan.

Mengerikan sekali membayangkan itu terjadi!

Meski besar kemungkinan terjadinya. Dan para ahli juga tidak sembarang menganalisis, aku tetap berharap itu tidak terjadi. Kejadian sehari-hari menguatkan harapanku.

Di sebuah WAG emak-emak, terjadi diskusi seru soal daging.

"Hati-hati, di pasar itu ada daging babi yang diaku daging sapi oleh penjualnya."

"Di situ ada daging glonggongan yang setelah dimasak akan menyusut jauh."

"Awas, yang digantung-gantung di sana itu ternyata daging beku, bukan daging segar. Bahkan bisa jadi bukan daging sapi!"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x