Mohon tunggu...
Ina Tanaya
Ina Tanaya Mohon Tunggu... Penulis Lepas, Blogger dan Bidang Sosial

Blogger, Penulis , Traveller

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Hamper Jadi Bisnis Pelepas Rindu Saat Idulfitri

18 Mei 2021   14:39 Diperbarui: 18 Mei 2021   14:50 77 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hamper Jadi Bisnis Pelepas Rindu Saat Idulfitri
Arsip Wita Lawin

Merindu karena tak mampu bertemu secara langsung, membuat orang mencari sesuatu pengganti bagi dirinya.. Lewat bingkisan Hamper jadi penghangat dan kenangan. Bertemulah antara pencari hamper dengan penjualnya.

Sebelum terjadi pandemi, tren hamper yang diperjual belikan itu umumnya sekedar  untuk hantaran  para relasi kantor saja.  Umumnya kantor mengirimkan kepada para nasabah perusahaan  maupun untuk relasi kantor seperti relasi supplier dengan  langganannya. 

Kita bisa menemukan hamper di toko-toko supermarket, tinggal beli dan bayar.  Dulu semuanya tak ada sentuhan batin dan hati dalam hamper. Namun, sekarang ini justru berbeda sekali,  ada kedekatan   hati dan  rindu untuk bertemu dari pengirimnya yang dipresentasikan dalam bentuk hamper.

Nach,  pada hari Lebaran, setiap keluarga punya kebiasaan untuk saling berkunjung setelah salat Ied selesai. Tetapi kunjung berkunjung itu tak dimungkinkan lagi saat pandemi karena  biasanya orang yang akan berkunjung itu membawa sekeluarga, suami, anak-anak. Jadi jumlah orang yang berkunjung bukan satu-dua orang saja,t api banyak.  Hal ini dilarang berkumpul dalam jumlah banyak.   Pandemi belum berakhir.  Larangan itu membuat orang jadi rindu untuk ketemu tapi tak bisa. 

Fenomena yang sangat menguntungkan ditangkap oleh para penjual hamper Idul Fitri disambut gembira.  Mereka tidak  menyangka bahwa sambutan warga yang ingin saling mengirimkan hamper itu merupakan tambahan keuntungan.

Inspirasi datang dari Cassanda, seorang ibu muda. Dulu waktu masih kecil dia suka makan bakso kampung di sekolah. Namun, seiring ketika dia besar, ibunya melarang untuk makan bakso kampung karena dianggap tidak higenis.

Untuk menampung kangen makanan bakso, dia sering membuat sendiri bakso itu.  Nach ketika dia tawarkan kepada teman-temannya, ternyata bakso buatannya  yang disertai dengan bumbu dan sayur-sayuran, tinggal "cemplung" (masukkan ke dandang}.  Dandang itu digunakan sebagai pembungkus hamper.

dokpri
dokpri
Dandang yang jadi pembungkus itu jadi keunikan hamper itu.  Ternyata hamper itu digemari oleh para ibu-ibu yang memesan untuk dibagikan kepada teman dekat dan untuk menggantikan dirinya yang tak bisa hadir dalam silaturahmi.

Selain bakso kampung ada pilihan lainnya yaitu soto mi bogor yang dijual beserta dandangnya.  Hal yang kecil itu ternyata dianggap bermakna

Para pengusaha hamper itu memang berasal dari usaha rumahan.  Namun, mereka mampu mengemas  hidangan atau jualannya seperti  makanan matang,  grazing fruit, marmer cake, pudding .  Kemasan dan kisah jadi pilihan dari pelanggan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN