Mohon tunggu...
Ina Tanaya
Ina Tanaya Mohon Tunggu... Penulis Lepas, Blogger dan Bidang Sosial

Blogger, Penulis , Traveller

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Memaafkan dari Hati Sanubari yang Terdalam

13 Mei 2021   13:04 Diperbarui: 13 Mei 2021   13:38 460 4 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Memaafkan dari Hati Sanubari yang Terdalam
Jabat tangan lebaran. Diolah pribadi

Manusia tidak terlepas dari kesalahan, baik itu secara sengaja maupun tidak sengaja.  Ketika kesalahan itu terjadi, kita tidak boleh membiarkan terus terjadi atau membiarkan dengan luka-luka batin yang terus membara.

Dalam kehidupan sehari-hari, momen penting  dan tepat untuk pembasuhan diri atau saling memaafkan adalah saat Lebaran.  Bagi yang bersalah, mengakui kesalahan, dan bagi yang merasa dimanfaatkan atau dibully, maka harus memaafkan orang yang berbuat kesalahan.

Walaupun dalam praktiknya banyak yang sulit mengakui dan memberikan pengampunan secara tulus, maka sebaiknya  pratik untuk saling memaafkan itu tetap dilakukan untuk damai sejahtera hati masing-masing.

Tradisi saling memaafkan lebih terasa saat menyambut Idul Fitri.   Saling bermaafan bukan hanya antara anggota keluarga saja, tapi dalam satu komunitas. 

Saling Memaafkan di Komunitas Senam Tera "Kepodang"

Saling Bermaafkan Komunitas Senam Tera. Sumber: Dokpri
Saling Bermaafkan Komunitas Senam Tera. Sumber: Dokpri
Sebelum pandemi terjadi, kami anggota Senam Tera Kepodang, selalu berkumpul bersama di  akhir  puasa.

Acara yang  menarik, selesai senam Tera yang biasanya dimulai jam 6.00 pagi dan diakhiri sekitar jam 7.00 pagi .   Kami l diajak berkumpul, mendengarkan sambutan atau pesan dari ketua dan para sesepuh. Wejangan jelang Idul Fitri.   Diingatkan agar kami saling memaafkan satu sama lainnya . Selama berkumpul, kadang kala, kami  ada selisih paham atau kata-kata yang salah, atau ketika kami berpiknik ,mungkin ada tindakan atau perkataan kami yang tidak berkenan

Selesai wejangan, mulailah para senior atau sesepuh, berdiri berjajar di depan, kami yang merasa lebih muda, berbaris.  Kami satu persatu  meminta maaf kepada sesepuh, dan sesama teman .

Teori Berbeda dengan Dunia Nyata

Tradisi saling memaafkan itu   menyejukkan hati dan menenangkan hati kita.

Namun, tradisi memaafkan itu memang terasa lain  apabila kita sebagai manusia pernah tersakiti akibat ucapan dan tingkah laku teman atau saudara terdekat sekali pun.

Tak dipungkiri sebagai manusia pernah mengucapkan atau berpikir yang tak baik dan mungkin menyakitkan orang lain.

Meskipun perkataan kita itu benar .Namun, perspektif penerima atas ucapan kita itu sangat berbeda. Dianggapnya ucapan itu tidak benar dan menyakitkan hatinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN