Mohon tunggu...
Ina Tanaya
Ina Tanaya Mohon Tunggu... Penulis Lepas, Blogger dan Bidang Sosial

Blogger, Penulis , Traveller

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Bermurah Hati Tanpa Popularitas

12 November 2018   14:35 Diperbarui: 12 November 2018   20:11 0 9 2 Mohon Tunggu...
Bermurah Hati Tanpa Popularitas
dokumen pribadi

Murah hati itu adalah suatu kebaikan yang tak bisa dipungkiri dimiliki oleh setiap orang. Ketika orang ingin menolong orang lain baik itu saat melihat kecelakaan, sakit, bencana, kemiskinan dan penderitaan lainnya.

Hakekatnya setiap orang punya murah hati karena ada dorongan hati nurani untuk berbagi kepada sesamanya.

Murah hati dapat dalam berbagai bentuk, membantu mengantarkan, memberikan bantuan barang-barang kebutuhan sehari-hari, uang untuk kebutuhan dalam mengongkosi biaya sakit dan pembangunan rumah dan seisinya yang hilang habis tertelan oleh tsunami, mendoakan mereka yang sedang berduka secara bersama-sama.

Bahkan ada yang membuat gerakan sosial di komunitas. Gerakan sosial ini diajukan dengan suatu proposal bukan oleh suatu lembaga lagi, tapi oleh individual.

Dengan mengajukan proposal lengkap tentang siapa yang harus dibantu, mengapa dibantu dan berapa jumlah bantuan yang diajukan. Proposal diajukan di crowd funding atau disebut dengan pengumpulan dana dari masyarakat melalui online.

Kemurahan hati itu terbuka saat ketika mau mengulurkan tangan kepada mereka yang dalam kesulitan hidup dan kedukaan dan memerlukan pertolongan dan bantuan yang sangat dibutuhkan. Tanpa bantuan orang lain biasanya, kondisinya akan makin menderita parah atau tak bisa berbuat apa-apa lagi.

Sayangnya, ada beberapa praktek murah hati yang tidak murni lagi. Terkontaminasi dengan motivasi yang beragam. Ada yang ingin menonjolkan dirinya, adanya unjuk diri dan persaingan , investasi untuk mendapatkan kebaikan, mendapatkan kelimpana berkat.

Bergesernya motivasi karena ingin dianggap "baik" sesuai dengan ajaran yang salah interprestasi. Ketika kita berbuat baik maka jumlah kebaikan itu akan menjadi tambahan hitungan atau poin berkah untuk di dunia "surgawi".

Ada lagi yang menggunakan topeng kebaikan demi pencitraan. Demi populeritasnya untuk memenangkan suatu jabatan di suatu lembaga legislatif, orang-orang berlomba/berbondong pergi ke daerah terpencil yang sangat minus.

Mereka datang menggandeng wartawan yang mau diajak untuk memamerkan kebaikan yang mereka perlihatkan/pertontonkan saat melakukan pemberian kepada mereka yang sangat minus dalam ekonominya.

Motivasinya agar orang-orang yang menonton mereka berbuat kebaikan itu akan memilihnya menjadi orang yang dipilih untuk mewakili rakyat dalam suatu kedudukan tertentu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x