Mohon tunggu...
Hamry Gusman
Hamry Gusman Mohon Tunggu...

Motivator Revolusi Mental

Selanjutnya

Tutup

Tekno Pilihan

4 Langkah Jitu Merubah “Mindset Offline” menjadi “Mindset Online”

28 Maret 2016   23:30 Diperbarui: 28 Maret 2016   23:49 262 1 1 Mohon Tunggu...

Sejumlah kurang-lebih 6.000 orang pengemudi Taxi Blue Bird dan Express, dengan turut serta membawa armada taxi mereka, pada Hari Selasa 23 Maret 206 yang lalu, telah “melumpuhkan” lalu-lintas Kota Jakarta, dengan melakukan demonstrasi, yang berpusat di depan Gedung MPR/DPR, Jl. Jend Gatot Soebroto. Mereka menuntut agar pemerintah dapat membubarkan/menertibkan Uber Taxi, Grabcar, dan Transportasi online lainnya seperti Gojek dan Grabbike, yang dirasa terus menggerus pangsa pasar mereka.

Disatu sisi, kehadiran 100.000 armada Gojek di DKI Jakarta, dan ratusan ribu armada Grabbike, Uber Taxi, Grab Taxi lainnya, dirasakan sangat membantu masyarakat dalam beraktivitas sehari-hari, karena memang moda transportasi umum di DKI Jakarta, belum dapat mengakomodir kebutuhan masyarakat secara optimal.

Demi bisa memberikan solusi yang bijak bagi seluruh pihak (transportasi offline dan online), maka Pemerintah akan segera merevisi UU No 22 Tahun 2009 tentang Lalu-Lintas dan Angkutan Jalan Raya, sehingga bisa memberikan solusi terbaik bagi seluruh komponen transportasi.

Satu hal menarik yang dapat kita petik dari meroketnya layanan transportasi online ini, yaitu mengenai pergeseran mindset masyarakat dari “mindset offline” menjadi “mindset online”. Artinya di era digital ini, telah terjadi pergeseran perilaku konsumen, terutama di kota- kota besar yang kini tidak bisa dilepaskan dari “kehidupan onlinenya” berkat merebaknya penetrasi smartphone/gadget mereka yang digunakan bukan hanya sekedar sebagai sarana komunikasi. 

Namun, banyak aktivitas masyarakat perkotaan, yang dilakukan dengan cara online, mulai dari berbelanja perabotan, pakaian, kebutuhan sehari-hari, memesan tiket pesawat, booking hotel, membaca koran, transaksi perbankan, daftar kuliah/sekolah, mengerjalan tugas kampus/sekolah/kantor, meeting online, melamar pekerjaan, menilai kinerja karyawan, mencari pembantu rumah tangga, bahkan untuk memanggil taxi dan ojekpun, sudah tidak jamannya lagi mencegat di pinggir jalan sambil kepanasan/kehujanan. Semua bisa dilakukan serba online.

Beruntunglah bagi masyarakat yang hari ini telah berhasil beradaptasi dengan dunia online, didalam setiap sendi kehidupannya, baik sebagai pedagang, karyawan swasta, ataupun PNS. Namun bagi yang belum, tidak usah khawatir, karena selama Anda mau belajar mengenai 4 Langkah berikut ini, maka Andapun juga bisa “selamat” di era digital. Untuk itu saya akan share mengenai  4 Langkah Jitu Merubah “Mindset Offline” Menjadi “Mindset Online”

1. Mau Beradaptasi

Hal utama yang harus kita lakukan untuk dapat bertahan hidup dan memenangkan persaingan di “jaman online” ini adalah ; Beradaptasi dengan perkembangan teknologi. Kita tidak mungkin mengabaikan, atau bahkan melawan perkembangan teknologi yang kian marak. Maka mari kita renungkan, apakah cara bisnis kita sudah sesuai dengan perkembangan pasar yang melek teknologi ? Apakah cara jualan kita sudah pas dengan cara belanja yang dipilih oleh konsumen ? Apakah omzet kita menurun drastis karena belum menggunakan layanan online ? Apakah penghasilan kita tidak sebanding dengan competitor sejenis yang menggunakan layanan online? Bagi Anda yang PNS, apakah kinerja Anda tertinggal dibanding rekan-rekan Anda yang lebih menguasai IT ? Apakah atasan Anda meminta Anda untuk bisa lebih akrab dengan teknologi karena Anda dinilai gaptek ?

Jika kita mau beradaptasi dengan belajar hal-hal baru, khususnya yang berkaitan dengan sistem layanan online, maka besar kemungkinan kita akan bisa berada dalam kolam pasar yang “empuk”, kita akan bisa berada dalam jajaran “pemain-pemain besar” yang siap berkompetisi baik dalam bisnis ataupun karier. Namun jika kita enggan untuk beradaptasi dengan selera pasar/masyarakat yang serba online, maka bersiap-siaplah untuk “masuk kotak”

2. Siap Investasi Leher Keatas

Namanya belajar hal baru, tentunya akan tidak nyaman bukan ? Kita akan dituntut untuk memahami dunia IT walau tidak perlu secara mendalam, kita dituntut untuk memiliki smartphone yang bisa mendukung kegiatan penjualan online, bahkan perangkat laptop yang memadai untuk “go online”. Dan tak jarang kita harus berinvestasi untuk belajar mengenai dunia online, baik melalui buku-buku dan ikut kursus/seminar atau diklat di kantor.

Namun percayalah, bahwa setiap rupiah yang Anda keluarkan, setiap waktu yang Anda alokasikan,  untuk “Investasi Leher Keatas” atau investasi ilmu pengetahuan, tidak akan sia-sia. Karena tanpa investasi tersebut, mustahil Anda dapat merubah jenis layanan bisnis Anda, merubah cara kerja Anda di kantor, dan Andapun tidak mungkin dapat beradaptasi dengan baik. Maka jangan ragu lagi untuk mencari buku-buku terbaik, tempat kursus online terbaik, atau mengikuti diklat IT di kantor, atau belajar langsung dari orang-orang yang bisa membagikan ilmu dan pengalaman onlinenya kepada Anda. Sekali lagi, jika Anda tidak sungkan untuk “investasi leher keatas”, maka lihatlah hasil mengejutkan yang dapat Anda petik beberapa tahun kemudian.

3. Jangan “Gebuk” Konsumen/Masyarakat

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x