Mohon tunggu...
Ahmad Dahri
Ahmad Dahri Mohon Tunggu... Sapa saja dengan Lek Dah

ان لم تكون علي غضب، فالا ابالى

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Segmentasi Pendidikan Ibarat Pangsa Pasar

10 Januari 2020   23:34 Diperbarui: 10 Januari 2020   23:36 195 0 0 Mohon Tunggu...
Segmentasi Pendidikan Ibarat Pangsa Pasar
Sumber : Kartunmartono.wordpress.com

Manusia mengenal lingkungan dan apa saja yang ada di sekitarnya bermula dari pendidikan. Mengenal pepohonan, buah-buahan, air yang mengalir dari hulu ke hilir, angin yang diam-diam berhembus di semak-semak. Semua berawal dari pendidikan.

Sampai pada akhirnya mengenal cara bersosialisasi, bergaul dengan lingkungan dan alam. Hal ini terjadi karena ada pendidikan. Sejarah manusia membuktikan bahwa segala kegiatan berakar pada rasa penasaran dan ketidaktahuan. 

Nabi Adam As misalnya, ia menjadi mulia ketimbang makhluk yang lain karena pendidikan dari Tuhan. Ditunjang akal yang diberikan pastinya. Sebab itu manusia dijuluki hayawan an natiq. Hewan yang berpikir, atau yang memiliki keunggulan cara berpikir.

Pendidikan bukan hanya melingkupi pola pembelajaran, pola pembiasaan, yang bertujuan untuk mengetahuu siapa yang paling unggul dan yang paling rendah. 

Pendidikan adalah proses pendewasaan. Pendidikan juga diartikan proses penempaan diri, agar mampu menjadi pribadi yang bertanggung jawab. Sampai pada akhirnya secara kelembagaan diwujudkan dalam bentuk sekolah

Proses pembelajaran berjenjang yang memiliki visi untuk mencerdaskan kehidupan bangsa. Sekolah, ruang pendidikan dengan segala prosedur manajerial. 

Hari ini dikenal dengan segmentasi. Bahwa pekerjaan ditentukan dengan proses pendidikan di sekolah. Semakin tinggi dan sesuai dengan jurusan komoditasnya, maka semakin besar peluangnya mendapat pekerjaan di kemudian hari. 

Pertanyaannya adalah apakah pendidikan berjalan searah dengan komoditas lapangan pekerjaan? Atau lebih singkatnya, apakah pendidikan hanya untuk melahirkan para pekerja saja?

Bagaimana dengan guru? Guru adalah pondasi utama pembentukan karakter peserta didik. Guru adalah ia yang membina peserta didiknya dengan penuh semangat, karena percaya bahwa mereka adalah pemegang tongkat estafet keberlangsungan. 

Guru bukan perancang robot yang disiapkan untuk memenuhi kebutuhan pasar. Guru adalah penata laku generasi penerus. Agar menjadi manusia yang siap dan bertanggung jawab atas keberlangsungan hidup. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x