Mohon tunggu...
Akhir Fahruddin
Akhir Fahruddin Mohon Tunggu... Perawat

Perawat dari dusun terpencil Sumbawa, NTB yang mengembara ke Saudi Arabia

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Ambivalensi Ganja dan Solusi Jalan Tengah

4 Februari 2020   10:20 Diperbarui: 11 Februari 2020   05:35 331 4 0 Mohon Tunggu...
Ambivalensi Ganja dan Solusi Jalan Tengah
Ilustrasi Ganja (Foto: Thinkstock via Kompas.com)

Ganja atau mariyuana bagi kami di kalangan kesehatan sangat penting keberadaannya.

Di luar negeri, manfaat dan kegunaan ganja berperan dalam mengatasi berbagai macam penyakit yang umumnya diderita oleh masyarakat seperti Alzheimer, penyakit paru, glaukoma atau kebutaan, dan penyakit epilepsi. Hal ini didasari atas riset kesehatan yang setiap saat muncul dan digunakan.

Ganja menjadi menarik untuk dibahas karena rapat dengar pendapat antara komisi VI DPR RI dengan Kementerian Perdagangan memunculkan statemen ekspor ganja. Pendapat ini kemudian viral karena selain diucapkan oleh politisi dengan latar belakang partai islam, legalisasi ganja juga menjadi perdebatan menarik untuk dibahas.

Eropa, Amerika, dan beberapa negara di Asia Tenggara telah dari dulu meneliti dan memanfaatkan mariyuana. Kita di Indonesia, perdebatan tentang ganja telah sedari dulu terjadi dan hingga saat ini masih belum menemui titik terang. 

Kesepakatan dalam penggunaannya belum tercipta karena berbagai kendala-kendala yang dihadapi mulai dari izin, aturan hukum penggunaan, hingga riset yang belum menemui titik terang.

Sebagai negara besar, kita sejatinya mau belajar dari Amerika juga negara-negara di Asia Tenggara lainnya tentang aturan juga riset-riset terbaru yang mereka gunakan.

Legalisasi ganja di Indonesia memang belum dilakukan karena secara aturan ganja masuk dalam kategori narkotika yang sangat dilarang keras penggunaannya. 

Ambivalensi ini kemudian muncul karena di satu sisi negara-negara lain sudah melakukan penelitian tentang penggunaan ganja dan menerapkannya dalam dunia medis namun kita masih menunggu hasil terbaik dari penelitian-penelitian yang ada ditambah produk hukum yang belum mendukung pemanfaatan ganja itu sendiri.

Dalam perspesktif penulis sebagai tenaga kesehatan, ganja atau mariyuana memang mengandung zat THC (Tetrahydrocannabinol) dan CBD (Cannabidol) yang jika dikonsumsi berlebihan maka dapat mempengaruhi tingkat kesadaran manusia.

Namun penggunaan ganja di dunia kesehatan sangat ketat, kita tidak bisa sembarangan memberikan obat yang mengandung ganja melainkan atas dasar pertimbangan diagnosa medis yang dialami pasien serta order dari dokter yang melakukan pemeriksaan. Hal ini untuk mengantisipasi efek dari penggunaan ganja itu sendiri.

Memang belum ada evidence based practice tentang penggunaan ganja sebagaimana alasan Kementrian Kesehatan (Kemenkes) di Indonesia yang melarang keras ganja dalam pengobatan. 

Ada juga yang menyebutkan bahwa risiko ganja lebih banyak daripada manfaatnya, ini menimbulkan polemik tanpa solusi.

Padahal Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat pada tahun 2018 telah memberikan izin penggunaan obat-obatan yang mengandung THC agar diproduksi dalam bentuk pil atau tablet untuk meningkatkan nafsu makan dalam pengobatan kemoterapi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x