Mohon tunggu...
Wulan Eka
Wulan Eka Mohon Tunggu... Freelancer - Freelance

Belajar menuangkan kegelisahan dalam tulisan~

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

'Legi' Bersama Bapak

12 Juli 2020   14:01 Diperbarui: 8 September 2020   23:46 174 11 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber Gambar : Dokpri @wulanekah

Pernah nggak sih kalian pengen banget makan sesuatu gitu hanya demi mengenang sebuah momen? 

Akhir-akhir ini saya sering banget jajan berondong jagung di warung samping kosan saya. Mungkin bagi kalian para generasi jaman now, brondong jagung adalah makanan jadul yang kurang worth it. Kurang instagramable buat dipamerin ke followers lah intinya. 

Tapi sejujurnga bukan masalah look or taste makanan yang saya kejar. Saya hanya merindukan momen masa-masa kecil saya. Dulu, bapak saya sering banget bawain oleh-oleh berondong jagung kalo pulang dari pasar tradisional. Kenapa memorable banget sih? Pasar di kecamatan saya tuh bakalan rame poll kalau pas tepat hari pasaran Jawa legi. Makanya moment oleh-oleh jajanan pasar adalah saat yang sering saya tunggu-tunggu. 

Sebenernya banyak sih makanan yang sering bapak saya beli. Biasanya bapak beli lapis warna warni, puthu ayu, donat, besengek, atau jipang. Tapi yang paling bapak suka jipang jagung. Kami selalu nyebutnya itu brondong jagung biar gampang. Bentuknya kayak brondong jagung biasa, cuman dibikin menggumpal. Perekatnya sendiri cairan gula jawa. Itulah kenapa brondong jagung rasanya manis. 

Ngeliat brondong jagung, saya jadi sering ngerasa kangen sama masa-masa bocah dulu. Bapak dan saya biasanya ngajak berlomba siapa yang paling cepat menghabiskan brondong jagung. Mungkin itu cara bapak buat memaksa saya menyukai jajanan tradisional. Gatau juga sih. Atau cuman iseng aja. Hehehehe. 

Apalagi setelah ada adik, perlombaan biasanya makin sengit. Ahh, so childish. Tapi ngangenin. 

Masalanya tuh sekarang tuh saya udah melompati usia remaja. Udah betah juga lontang-lantung di kosan, jauh dari rumah. Bapak juga udah makin jaim buat diajak seneng-seneng kayak jaman dulu. Ah dasar bapak-bapak, akan membosankan pada masanya. 

Yasudah deh, beli brondong jagung di warung sebelah kosan kayaknya bisa jadi sebuah solusyen. Di makan di kosan sendirian sambil nangis-nangis kangen bapak. Wkwkwkwk. 

Dear bapak, kalau bapak baca tulisan saya, saya pengen bilang kalau saya kangen. Cuman gak berani aja ngungkapin langsung. Peace. 

Tunggu anakmu pulang ya Pak. Bentar lagi anakmu lulus Pak. Kiriman doa dan transferannya saya tunggu. 

Ditulis dengan penuh harap dan cinta,  

Kota Malang, 12 Juli 2020

Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan