Mohon tunggu...
wulanekah
wulanekah Mohon Tunggu... Freelance

Nulis adalah obat | Penyuka deep talks, ayam goreng, sate, dan kamu | Bisa dikepoin di @wulanekah |

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Rasanya Cuan Pertama dari Nulis, Bikin Ketagihan?

14 Februari 2020   19:43 Diperbarui: 14 Februari 2020   19:46 23 5 2 Mohon Tunggu...

Hari ini seorang perempuan paruh baya yang dengan ikhlas menguber-uber diri ini menulis, ngechat "udah masuk belum traktirannya?"

Hehe..saya yang memang baru saja memakai internet banking cuss langsung membuka aplikasi. 14/02/2020, kredit 100,000.00 muncul di layar gawai. Wuaahhhh, rasanya tumpah ruah senengnya. Seseneng pas tanggal tua trus nemu rupiah di kantong celana. Ya kurang lebih gitu deh rasanya. Amazing.

Seratus ribu rupiah. Sedikit? Ah nggak juga, segitu mah bisa buat 3 kali nonton film tanpa beli popcorn. Atau bisa untuk beli bergelas-gelas kopi untuk bahan bakar nulis, hehehe.

Bagaimanapun, itu cuan pertama yang saya dapat dari nulis. Gimana cara dapetinnya? Menang lomba? Ahh bukan, tulisanku jelek aja belum untuk ukuran menang lomba. Lalu? Hehe, jadi kemarin itu ikutan event nulis buat ikut merayakan ulang tahun seorang  kompasianer yang udah senior gitu ceritanya (Mbak Widz Stoops).

Awalnya bingung juga mau nulis apaan ya kalau temanya tentang kisah inspiratif dari orang terdekat yang sedang kesusahan ekonomi? Kayaknya kalo udah bahas perekonomian, rakyat +62 lebih banyak yang kekurangan. Di BPS, update terakhir September 2019 aja nih ya, penduduk +62 yang miskin ekonomi masih sebanyak 25, 14 juta.

Yaaaa dari angka itu paling nggak lingkungan keluargaku sendiri udah nyumbang beberapa belas angka sih, kayaknya sih miskin, belum wawancara terstruktur soalnya. Masalahnya saya bingung milihnya, mau mengangkat cerita kesulitan ekonomi yang mana nih? Kek semua cerita kesulitan menarik untuk dijadiin konten gitu (ups, hehe).

***

Daaannnn.. setelah diuber-uber juga sama Ibu Anis yang super sabar itu, akhirnya di malam itu selama empat jam, saya sukses melek, memelototi layar laptop sambil searching2 cari inspirasi tulisan. Wkwkwk amatiran. Baru deh tau mau nulis apa setelah berputar pada website, YouTube, Twitter, WA selama itu.

Saya memutuskan menulis salah satu anggota keluarga yang menelan pil patriarkis namun malangnya dia tak merasa menjadi korban. Perempuan yang sok tegar memperjuangkan kedua anaknya walaupun saban hari kudu menghadapi serangan monster berwujud mertua dan menyayangi sosok lelaki yang bahkan tak bisa diandalkan untuk melindunginya. Ahh, premis klasik cerita perempuan, beberapa decade yang lalu lalu.

Tak kusangka, tulisan amatirku itu lolos menjadi 45 penerima traktiran Mbak Widz Stoops, btw makasih ya Mbak. Seneng ? Iyalah. Ketagihan nulis? Lumayan, eitsssss, tapi sejak debut dan langsung headline plus highlight aja udah bikin saya keranjingan nulis. Sejujurnya memang bukan uang yang jadi ambisi saya nulis. Lebih ke portofolio karena saya belajar studi media massa. Sekalian sama pengen jadiin nulis itu self healing saat kepala ini sesak ingin meledak. Daripada mbenturin kepala ke tembok, kan sakit?

***

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x