Mohon tunggu...
Wiwin Zein
Wiwin Zein Mohon Tunggu... Freelancer - Wisdom Lover

Tinggal di Cianjur

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup Pilihan

Siap atau Tidak, Kita Harus Siap Menghadapi Endemi

1 Oktober 2021   14:39 Diperbarui: 1 Oktober 2021   20:59 249 43 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Foto by Alexandra_Koch via pixabay.com

Kasus yang disebabkan oleh adanya pandemi virus corona (covid-19) sejak awal kemunculannya Desember 2019 lalu, yang kemudian menyebar ke banyak negara di dunia pada awal tahun 2020, sampai saat ini (01/10) telah mencapai 234.551.205 kasus.   

Berdasarkan data dari worldometers.info/coronavirus/, dari 234.551.205 kasus tersebut, sebanyak 211.349.941 berhasil dipulihkan (sembuh). Sisanya sebanyak 4.797.146 meninggal dunia.

Indonesia berada di urutan ke-14 negara dengan kasus virus corona (covid-19) terbanyak. Indonesia berada di bawah Amerika Serikat, India, Brazil, Inggris, Rusia, Turki, Perancis, Iran, Argentina, Spanyol, Kolumbia, Italia, dan Jerman. 

Kasus virus corona (covid-19) di Indonesia tercatat mencapai 4.215.104 kasus. Sebanyak 141.939 dinyatakan meninggal dan 4.037.024 berhasil dipulihkan.

Jumlah kematian akibat virus corona (covid-19) di Indonesia mungkin bukan yang tertinggi diantara negara-negara lain di dunia. Namun angka 141.939 kasus kematian akibat virus corona (covid-19) tidak pula bisa dianggap sedikit.

Angka 141.939 kalau dikonversi kepada jumlah penduduk wilayah suatu kecamatan dengan rata-rata jumlah penduduk 35.000 orang misalnya, maka akan ekuivalen dengan jumlah penduduk 3 kecamatan. Jumlah yang tidak sedikit.

Kita berharap angka kematian akibat virus corona (covid-19) tersebut tidak bertambah lagi. Walau pun hal itu agak musykil, sebab sebagaimana dikatakan WHO (World Health Organization), kendati dunia berupaya keras menghentikan penyebaran pandemi virus corona (covid-19) tak akan membuat virus corona (covid-19) hilang sama sekali.

Bahkan menurut para ahli, virus corona (covid-19) tidak akan hilang dari muka bumi ini dalam waktu yang singkat. Hanya saja statusnya yang akan berubah dari pandemi menjadi endemi.

Artinya selama virus corona (covid-19) masih ada, potensi terjadinya kasus virus corona (covid-19) juga tetap masih ada. Kasus kematian pun berpotensi akan tetap ada.

Namun pertambahan kasus virus corona (covid-19) termasuk angka kematiannya tentu akan berkurang ketika pandemi telah berubah menjadi endemi. Kuncinya ada dua hal, yaitu senantiasa menerapkan protokol kesehatan dan vaksinasi.

Sayang di saat pandemi virus corona (covid-19) masih ada, sebagian orang sudah abai dengan protokol kesehatan. Mereka sudah tidak mau lagi pakai masker, melakukan kerumunan, atau melakukan aktivitas sebagaimana biasa seperti sebelum adanya virus corona (covid-19).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Gaya Hidup Selengkapnya
Lihat Gaya Hidup Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan