Mohon tunggu...
Wiwin Zein
Wiwin Zein Mohon Tunggu... Wisdom Lover

Tinggal di Cianjur

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Aisyah Namanya, Malang Nasibnya

18 Mei 2021   22:15 Diperbarui: 19 Mei 2021   06:23 694 35 8 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Aisyah Namanya, Malang Nasibnya
Aisyah (sumber : https://www.facebook.com/eris1011)

Seorang anak kecil pada umumnya diperlakukan dengan sangat baik dan penuh kasih sayang oleh kedua orang tuanya. Selain itu seorang anak kecil juga akan selalu dijaga dan dilindungi oleh kedua orang tuanya.

Namun tidak demikian dengan Aisyah. Anak perempuan berusia 7 tahun asal Dusun Paponan, Kecamatan Bejen, Temanggung, Jawa Tengah itu sebaliknya, malah diperlakukan tidak manusiawi oleh kedua orang tuanya dan karenanya ia harus kehilangan nyawa.

Apa yang dilakukan oleh kedua orang tua Aisyah sungguh di luar nalar. Sadis dan  bengis. Binatang juga mungkin tak akan melakukannya.

Sebagaimana kabar yang beredar, Aisyah dihabisi secara tidak langsung oleh kedua orang tuanya. Aisyah meninggal di tangan dua orang tetangganya yang berprofesi sebagai dukun, yang diminta “mengobati” Aisyah.

Dalam pandangan orang tuanya, Aisyah adalah anak nakal. Tak ada penjelasan lebih lanjut bagaimana tingkat kenakalan Aisyah yang baru berusia tujuh tahun itu. Pun tak ada penjelasan bagaimana dampak dari kenakalan Aisyah.

Hal yang pasti, orang tua Aisyah merasa perlu “mengobati” kenakalan Aisyah. Cara yang dilakukan oleh orang tua Aisyah untuk “mengobati” kenakalan Aisyah bukanlah dengan membawanya ke psikolog atau ahli kejiwaan, tapi dengan cara membawanya kepada dukun untuk dirukiah. 

Rukiah adalah cara pengobatan supranatural. Rukiah  biasanya dilakukan terhadap orang yang dianggap “kerasukan” atau “kemasukan” makhluk halus. Mungkin jin, dedemit, siluman, atau sebutan lain yang sejenis.

Demikian pula Aisyah. Ia dirukiah  karena dianggap kerasukan genderuwo. Aisyah menjadi nakal itu karena dalam dirinya ada genderuwo.

Aisyah, oleh kedua tetangga orang tuanya yang berprofesi sebagai dukun bernama Haryono (56) dan Budiono (43) itu kemudian dirukiah . Aisyah dirukiah  oleh kedua dukun itu dengan cara ditenggelamkan di bak mandi hingga nyawanya hilang.

Anehnya setelah Aisyah meninggal dunia, kedua orang dukun itu kemudian meminta orang tuanya untuk meletakkan Aisyah di tempat tidur. Mereka menyebut suatu saat Aisyah akan bangun kembali.

Lebih aneh lagi orang tua Aisyah tidak merasa cemas atau khawatir dengan kondisi Aisyah seperti  itu. Padahal orang tua yang normal pada umumnya akan merasa cemas atau khawatir ketika melihat kondisi anaknya lemah tak berdaya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN