Mohon tunggu...
Wiwin Zein
Wiwin Zein Mohon Tunggu... Non-Partisan.

Tinggal di Cianjur

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

SBY Kecewa dengan Moeldoko

6 Maret 2021   01:09 Diperbarui: 6 Maret 2021   07:54 217 13 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
SBY Kecewa dengan Moeldoko
Ketua Majlis Tinggi Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (tribunnews.com)

Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) sebagai Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat buka suara atas terpilihnya Kepala Kantor Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko sebagai Ketua Umum Partai Demokrat KLB versi HM. Darmizal MS dkk. SBY menyampaikan hal itu dalam konferensi pers di kediamannya di Cikeas, Bogor, Jawa Barat pada Jum'at malam (05/03).

Sebagaimana diketahui, Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat versi HM. Darmizal MS dkk. yang dilangsungkan di The Hill Hotel dan Resort Sibolangit, Deli Serdang, Sumatera Utara jum'at siang (05/03) telah memilih Kepala KSP Moeldoko sebagai Ketua Umum Partai Demokrat. Hal itu tidak terlalu mengejutkan sebab sejak awal nama Moledoko sudah digadang-gadang oleh pihak Darmizal dkk. yang anti-AHY (Agus Harimurti Yudhoyono). 

Menanggapi hal tersebut SBY tidak bisa menyembunyikan kekecewaannya. SBY merasa kecewa karena KLB Partai Demokrat versi HM. Darmizal MS dkk. tetap berlangsung. Padahal Partai Demokrat telah berkirim surat kepada Menteri Hukum dan HAM RI, kepada Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan RI, dan kepada Kepala Kepolisian RI, Kamis (04/03) untuk melakukan pencegahan agar KLB tidak dilaksanakan.

Faktanya KLB tetap berlangsung, tidak ada upaya pelarangan atau pencegahan sama sekali dari pihak-pihak yang dikirimi surat oleh Partai Demokrat. Upaya pencegahan mungkin hanya dilakukan oleh kader DPD Partai Demokrat Sumatera Utara, sehingga terjadi bentrokan berdarah dengan massa pendukung KLB.  

Selain itu SBY juga tidak bisa menyembunyikan kekecewaannya kepada Moeldoko. Fixed, SBY marah dan sangat kecewa dengan Moeldoko.

SBY, sebagaimana dilansir tempo.com (05/03) menyebut Moeldoko telah mendongkel dan merebut kepemimpinan dari Ketua Umum Partai Demokrat yang sah, yakni AHY. Menurut SBY, apa yang dilakukan Moeldoko itu jauh dari sikap ksatria dan nilai-nilai moral.

SBY juga menyebut Moeldoko tega dan berdarah dingin melakukan kudeta terhadap Partai Demokrat. Apa yang dilakukan Moeldoko menurut SBY hanya akan mendatangkan rasa malu.

Lebih dari itu, SBY bahkan kemudian merasa menyesal karena sudah pernah memberi kepercayaan pada Moeldoko. Sebagaimana diketahui, ketika SBY menjabat sebagai Presiden RI, Moeldoko diangkat oleh SBY sebagai Panglima TNI.

Seandainya SBY tahu mantan bawahannya itu akan menjadi "duri" bagi Partai Demokrat  yang dipimpin puteranya AHY saat ini, waktu itu pasti SBY tidak akan mengangkat Moeldoko jadi Panglima TNI. Hanya saja SBY bukan lah seorang peramal masa depan.

Dalam hal ini suatu hal yang wajar jika SBY menyampaikan rasa marah, kecewa, dan penyesalannya. Bagi SBY, Moledoko mungkin ibarat orang yang tidak tahu balas budi. Kebaikan SBY ibarat "susu dibalas dengan air tuba" oleh Moeldoko.

Kisruh di Partai Demokrat jika diamati sesungguhnya tidak bisa dilepaskan dari beberapa hal. Tidak hanya faktor AHY yang banyak dipersoalkan,  tapi juga faktor SBY sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x