Mohon tunggu...
Wiwin Zein
Wiwin Zein Mohon Tunggu... Pernah Belajar Filsafat. Pemerhati SepakBola (dunia). Penonton Politik. Non-Partisan.

Tinggal di Cianjur

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Teguran Sesama Anggota DPRD DKI Jakarta kepada Politikus PSI, William Aditya

21 Mei 2020   01:26 Diperbarui: 21 Mei 2020   17:33 1455 24 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Teguran Sesama Anggota DPRD DKI Jakarta kepada Politikus PSI, William Aditya
William Aditya Sarana (kompas.com)

William Aditya Sarana, adalah nama yang identik dengan isu "lem Aibon". Ya, karena William Aditya lah anggota DPRD DKI Jakarta yang mengungkap anggaran lem Aibon sebesar Rp. 82,8 milyar dalam APBD Pemprov DKI Jakarta pada akhir bulan Oktober 2019 lalu. Ia mengungkap anggaran lem Aibon dengan mengunggahnya ke akun instagram miliknya, @wilsarana.

Terhadap apa yang dilakukan William Aditya waktu itu, banyak publik mengapresiasi dan mendukungnya. Tapi tidak sedikit pula publik yang memandang sinis terhadapnya.

Sesama anggota DPRD DKI Jakarta sendiri banyak yang merasa tidak nyaman dengan apa yang dilakukan William Aditya itu. Oleh karena itu beberapa anggota DPRD DKI Jakarta tercatat pernah menegur William Aditya.

Salah seorang anggota DPRD DKI Jakarta dari PDI-P, Gembong Warsono misalnya. Gembong menilai William Aditya kurang beretika. Menurut Gembong, sebelum William mempublikasikan anggaran lem Aibon itu semsestinya dibahas terlebih dahulu di internal komisi.

Senada dengan Gembong, anggota DPRD DKI Jakarta dari PDI-P lainnya, Ima Mahdiah mengingatkan William, bahwa jika menemukan anggaran yang janggal, harus dibahas terlebih dahulu sebelum diunggah ke media sosial. Selain itu Ima menyarankan William untuk mengurusi komisinya bukan komisi lain.

Ima menyarankan hal itu karena anggaran lem Aibon masuk anggaran Dinas Pendidikan, berarti Komisi E. Sedangkan William sendiri merupakan anggota Komisi A yang membidangi pemerintahan.

Bahkan salah seorang anggota DPRD dari Partai Gerindra, Inggard Joshua menegur William Aditya sangat keras. Menurut Inggard, William harus menjaga tatkrama. Anggaran yang janggal harus dibahas di forum rapat bukan di media sosial atau media mainstream.

Inggard juga mengingatkan William, bahwa sebagai anggota DPRD  baru William harus faham bagaimana kerja anggota legislatif. Inggard berharap William sebagai Komisi A tidak terlalu maju ke depan tapi tidak punya arah yang jelas.

Teguran dari beberapa koleganya di DPRD DKI Jakarta beberapa waktu yang lalu itu ternyata tidak membuat William Aditya jera. Sebab sebagaimana kita ketahui William kembali "berulah".

Melalui kanal media sosial youtube (16/05/2020) ia menyerang Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, dengan mempertanyakan pemotongan anggaran untuk penanggulangan Covid-19. Menurut William ada kejanggalan dalam pemotongan anggaran itu.

Apakah William Aditya tidak paham tentang tiga fungsi anggota DPRD, yaitu fungsi legislasi, fungsi anggaran, dan fungsi pengawasan? Naif sekali jika kita menduga William seperti itu. William pasti faham hal itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x