Yuyus Wisnurat
Yuyus Wisnurat Guru

I'm a teacher of SMKN 1 Cimahi. Reading | Learning | Sharing are My Adventure. Read my implementation IT for education on my personal blog okeguru.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Kakak Vs Adik

30 November 2017   04:34 Diperbarui: 1 Desember 2017   06:09 2151 0 0
Kakak Vs Adik
kakak vs adik | Sumber gambar: i.pinimg.com

Memiliki tiga anak yang tidak terpaut jauh usianya banyak sekali kejadian percekcokan antara ketiganya. Terkadang masalah timbul dari si kakak tapi terkadang juga si adik yang selalu manja.

Setelah mendapat share parenting dari grup komunitas Orang Tua Siswa Hijatul Fath, ternyata pembiasaan yang saya lakukan dan mungkin umumnya para orang tua lakukan belumlah tepat. 

Berikut yang disampaikan Jayaning Hartami tentang berbagai situasi yang terjadi antara Kakak vs Adik :

SITUASI 1

Kakak pegang makanan/mainan. Adeknya minta, tapi gak dikasih. Adek nangis jejeritan.

Saat ku respon dengan memaksa Kakak untuk ngebagi makanan/mainannya. Dihembus hembus dengan omelan, "Bagi adeknya dong, Kaak.. jangan pelit!"

ternyata membuat si Kakak mau berbagi makanan/mainan. Dengan terpaksa, tentunya. Adek berhenti nangis. Suasana rumah kembali tentram.

Tapi apa yang dirasakan anak? Si Kakak belajar bahwa jadi kakak itu rasanya menyebalkan. Dan adek belajar bahwa ia bisa dapetin segala sesuatu cukup dengan nangis jejeritan.

Ternyata, saat di lain hari ku pilih untuk membiarkan Kakak mempertahankan makanan/mainan yang ia punya. Sembari menghibur adek dengan bilang, "Maaf ya Deek.. Kakaknya belum mau berbagi. Kakak baik kok, sayang sama adek. Tapi sekarang belum mau berbagi.."

Si Kakak yang dibiarkan mempertahankan miliknya, diam diam ngeliatin adek nangis dan jadi gak tega. Pelan pelan dia sodorin makanan/mainan yang dia punya sambil bilang, "Adek mau? Kita makan/main sama sama yaa.."

SITUASI 2

Mainan adek jatuh ke kolong dan nangis minta diambilin. Berhubung tangan emak lagi repot nan nanggung di dapur.. dan ngeliat si Kakak lagi ada di deket situ, emak pun minta tolong si Kakak buat bantu adeknya. Tapi si Kakak nolak. Ga mau bantu.

Saat ku selesaikan masalah dengan ninggiin suara sambil bilang, "Kaak bantuin adeknya napa siihh.. itu adeknya minta tolong bukannya ditanggepin. Gimana siih.."

Si Kakak pun beringsut bantu adeknya. Adek berhenti nangis karna keperluannya terpenuhi. Rumah kembali tentram.

Tapi apa yang dirasakan si Kakak?

Dibantu sihhh adeknya.. dengaan.. ogah ogahan, wkwkw.. Terpaksa. Dan ngedumel dalam hati. Diam diam nyeletuk, "Diih.. Malesin banget sih punya adek.."

Tapi setelah kemudian polanya ku ubah menanggapi rengekan adek dengan selow, "Waah.. mobilan adek jatuh ke Kolong ya? Sebentar ya Dek, Ami nyelsaiin ini dulu. Di situ ada Kakak ya, Deek? Biasanya Kakak mau bantu loh Dek, Kakak kan baik dan hebat sekali!"

Ternyata yang terjadi adalah, si Kakak bangga sekali disebut baik dan hebat, dan tentu dooong.. dia ingin kasih liat ke adek bahwa dia betul betul baik dan hebat. Jadilah, jeng jeeeeng... bersegera dia bantu ambil mainan adeknya.. dengan penuh suka cita!

SITUASI 3

Kakak lagi asik gambar, adeknya lari larian. Karena gerakannya belum sempurna, adek gak sengaja nyenggol Kakak. Gambar Kakak pun kecoret dan Kakak nangis karna sedih.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2