Mohon tunggu...
Wishnu Ardiansyah
Wishnu Ardiansyah Mohon Tunggu... Karyawan Swasta

Ayah 2 orang putri. Bekerja sebagai karyawan swasta di Jakarta

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan

Visi Kota Bogor untuk Kota Ramah bagi Keluarga dan Layak Anak, Tercoreng!

18 Juni 2019   04:11 Diperbarui: 18 Juni 2019   04:33 0 1 1 Mohon Tunggu...

Seperti  kita  ketahui  bersama,  salah  satu Visi  Pemerintah  Kota  Bogor  saat  ini adalah  menjadikan  Kota Bogor sebagai Kota  yang  Ramah  bagi  Keluarga  dan Layak Anak. Jalan  menuju  pencapaian Visi tersebut  sudah  terlihat  dengan dinobatkannya  Kota  Bogor  sebagai Kota Layak  Anak  (KLA)  tingkat  Madya  pada tahun  2018.  Tahun  2019  ini,  target Pemerintah  Kota Bogor adalah memperoleh  penghargaan  tingkat Nindya untuk  kategori  serupa. 

Selain  itu,  Kota  Bogor  juga  telah meresmikan  Program  Sekolah  Ibu  pada bulan  Juli  2018.  Program Sekolah  Ibu  ini diinisiasi  berawal  dari  keresahan masyarakat  terhadap  berbagai  fenomena sosial yang  terjadi  dalam  masyarakat, khususnya  tingginya  angka  perceraian. Pemerintah  Kota  Bogor kemudian merancang  sebuah  program  untuk meningkatkan  kapasitas  ibu  dalam mengurus  rumah tangga,  mendidik anak-anaknya,  sehingga  menjadi  keluarga yang  mandiri  dan  mampu  keluar  dari permasalahan  sosial maupun  ekonomi yang  dihadapi. Kedua  program  tersebut dilandasi  oleh  niat  luhur  Pemerintah Kota  Bogor  untuk  menciptakan generasi muda  yang  sehat  secara  fisik  dan  juga sehat  secara  mental,  dimulai  dari keluarga.  Sehingga kedepan,  generasi muda  Kota  Bogor  mampu  tumbuh menjadi  generasi  unggul  dan  berkarakter baik, yang  mampu  memberikan kontribusi  bagi  masyarakat,  khususnya di  Kota  Bogor  dan  juga  bagi bangsa Indonesia. 

Banyak  sekali  indikator-indikator  yang perlu  disiapkan  menuju  Visi  Kota  Bogor menjadi  Kota  yang Ramah  bagi  Keluarga dan  Layak  Anak.  Namun  dari  semua indikator  tersebut,  yang  paling  utama adalah  KOMITMEN  dari  Pemerintah  Kota Bogor  itu  sendiri,  serta  seluruh jajarannya.  Karena  tanpa komitmen  yang kuat,  program  sebaik  apapun  tidak  akan menghasilkan  sesuatu  yang  berarti  bagi masyarakat. 

Komitmen  inilah  yang  saat ini menjadi pertanyaan  besar bagi penulis. Disaat Bapak  Walikota  dan seluruh  jajaran Pemerintah  Kota  Bogor bekerja  keras untuk  mewujudkan Visi mulia  tersebut, ternyata  ada  oknum  ASN Pemerintah Kota  Bogor  yang  justru melakukan perbuatan  bertolak  belakang dari tujuan tersebut. Seorang  oknum  ASN Pemerintah Kota  Bogor  berinisial  DA, diketahui  telah berselingkuh  dengan perempuan  yang telah  bersuami  dan memiliki  anak. Status dari  sdr.  DA tersebut  juga  telah menikah/memiliki istri.  Namun  dengan statusnya  sebagai ASN  dan  juga  telah menikah,  ternyata tidak  membuat  sdr.DA sadar  diri  untuk menjaga  perilaku, perbuatan  dan  moral, sehingga  berani secara  sadar berhubungan  dengan perempuan  lain yang  telah  memiliki suami.  Akibat  dari perbuatan sdr.  DA tersebut,  minimal  ada 2  rumah  tangga dan  keluarga  yang hancur,  yaitu keluarga sdr.  DA sendiri dan  keluarga  dari  pihak perempuan. Belum  lagi  akibat  yang ditimbulkan kepada  anak-anak dari keluarga  yang rumah  tangganya hancur.   

Seorang  psikolog  anak  menulis  beberapa hal  yang  mungkin  terjadi  kepada  anak yang  menjadi korban  perceraian  akibat perselingkuhan,  antara  lain  : 

  1. Anak  jadi  sulit  percaya  pada  orang lain.  Mereka  akan  beranggapan bahwa orang  yang  mereka cintai bisa berbohong atau  menyakiti mereka.  Mereka  nantinya akan meyakini  bahwa  tidak  ada pernikahan  yang  akan  langgeng. Anak cenderung  mudah  bermain dengan komitmen  setia  pada satu orang.
  2. Anak  bisa  mengalami  beban mental yang  luar  biasa.  Rasa  bersalah, tekanan dari  orangtua  yang berselingkuh, dan rasa mengkhianati keluarga  bisa  membuat depresi serta  kecemasan  pada  diri anak. Dan  hal ini  dampaknya sampai mereka dewasa,  bahkan  bisa seumur hidup. 
  3. Anak  yang  tahu  adanya  kasus perselingkuhan  orangtua  mungkin jadi melihat  bahwa  pernikahan itu bukanlah sebuah  janji  yang  sakral. Jadi,  mereka bisa  saja  beranggapan bahwa  kesetiaan itu tidak  penting. Bahkan  mungkin,  anak akan bingung  memahami  apa  arti  dari belajar  mencintai seseorang, kesetiaan, dan  konsep  pernikahan itu  sendiri. 
  4. Anak  akan  merasa  dicurangi.  Inilah salah  satu  kemungkinan  terbesar yang bisa  berdampak  pada anak. Jika  sampai menyebabkan perceraian, emosi anak pun akan terbelah antara benci dan merindukan  kepergian  orangtuanya yang selingkuh. 
  5. Anak  akan  mengembangkan gangguan perilaku.  Alih-alih menghadapi  perasaan sedih,  marah, atau  bingung  dengan keadaan keluarga,  anak-anak  bisa  saja melampiaskannya  ke  aktivitas yang salah. Anak  bisa  terjerumus  dalam perilaku berisiko,untuk  berusaha mengalihkan rasa sedih  mereka karena  orangtua  yang selingkuh. 

Berdasarkan  hal  tersebut,  bisa disimpulkan  bahwa  akibat  dan  dampak dari  perbuatan perselingkuhan  yang dilakukan  sdr.  DA  tersebut,  ternyata tidak  kecil.  Selain  menyebabkan kehancuran  rumah  tangga,  juga dapat menyebabkan  gangguan  terhadap  mental dan  kejiwaan anak-anak  yang dampaknya bisa seumur hidup. Hal ini sangat kontradiktif  dengan  komitmen Pemerintah  Kota  Bogor  untuk menjadikan  Bogor sebagai  Kota  yang Ramah  Keluarga  dan  Layak  Anak. Apalagi  sdr.  DA  adalah  seorang  ASN Pemerintah  Kota  Bogor,  yang  notabene adalah  jajaran  pelaksana  pemerintah yang  seharusnya memberikan  contoh dan menjadi  tauladan  yang  baik  kepada masyarakat.  

Seorang ASN  juga  terikat  pada norma kedisiplinan  ASN,  norma  kesusilaan, norma  agama  dan  juga  norma  sosial yang  berlaku di  masyarakat.   Dibeberapa daerah  (Pemprov  DKI,  Pemkab  Penajam Paser  Utara,  Pemkab  Kutai  Kartanegara, Pemkab  Sidoarjo,  dan  beberapa  daerah lainnya),  ASN  yang  berselingkuh langsung  dikenakan sanksi  diberhentikan dengan  tidak  hormat.  Hal ini  wajar  bila mempertimbangkan  dampak  yang ditimbulkan  terhadap anak-anak.

Perbuatan  sdr.  DA  tersebut  juga  telah resmi  dilaporkan  kepada  Walikota  Bogor dan  Inspektorat Kota  Bogor.  Tapi  hal tersebut  ternyata  tidak  membuat  sdr.  DA berhenti  melakukan  perbuatan selingkuh tersebut. Sdr.  DA  percaya  diri  bahwa perbuatan  yang  dilakukannya  atas  dasar suka  sama  suka  dan merasa  tidak  ada yang  salah  dengan  perbuatannya  itu. Sdr.DA  juga  berkeyakinan  statusnya sebagai  ASN  tidak  mungkin  terganggu dengan  perbuatannya,  apalagi  sampai diberhentikan.   Sdr.  DA  dengan  terbuka dan  terang-terangan  tetap  berselingkuh bahkan  memaksa  kepada  pihak perempuan  agar  segera  menceraikan suaminya  dan  hal  ini  diiringi  dengan ancaman-ancaman kepada  pihak perempuan  yang  sangat  masif.  Atas  hal ini,  keluarga  dari  pihak  perempuan  akan menindaklanjuti  dengan  menempuh  jalur hukum.  Teguran  dan  permintaan  baik-baik,  sudah tidak  ditanggapi oleh  ybs.

Sekarang,  kami warga Kota Bogor hanya tinggal berharap kepada  Bapak Walikota Bogor.  Apakah Bapak  Walikota berani memberikan sanksi  tegas  dengan memberhentikan  sdr.  DA  sebagai seorang ASN? Hal  ini  dengan  pertimbangan bahwa  perbuatan  sdr.  DA  sangat  jahat dan  tidak  berperi kemanusiaan,  sdr.  DA juga  telah  melanggar  sumpah  jabatan sebagai  seorang  ASN,  melanggar aturan disiplin  ASN,  dan  melanggar  seluruh norma-norma  yang  ada.  Perbuatannya juga berdampak  terhadap  citra  ASN  dan Pemerintah  Kota  Bogor  yang  selama  ini baik,  merusak keluarga  dan  khususnya anak-anak.   Trauma  kejadian  ini  akan terbawa  seumur  hidup  untuk  anak-anak. Bahkan  perbuatan  seperti ini  hampir serupa  dengan  teroris,  dimana  dampak yang  ditimbulkannya  sangat  besar  di keluarga dan  masyarakat  serta  jangka waktu  dampaknya  pun  sangat  lama, bahkan  seumur  hidup.  Agama pun menyebutkan  bahwa perbuatan  selingkuh dan  perzinahan,  apalagi  dengan perempuan  yang sudah  memiliki  suami, digolongkan  kedalam  dosa  besar  dan hukumannya  bukan  saja  kepada  si pelaku, tetapi orang-orang  disekitarnya juga  dijauhi dari berkah.   Ancaman-ancaman  secara  verbal  dan  tertulis  yang beberapa  kali  disampaikan  sdr. DA  juga tergolong  dalam  tindak pidana. Dengan akibat  sebesar  itu,  sangat  layak  sdr.  DA dikenakan  sanksi  yang  paling  berat dalam aturan  Disiplin  ASN,  yaitu diberhentikan  dengan  tidak  hormat sebagai  ASN.   

Disini  komitmen  Bapak  Walikota  diuji. Apakah  komitmen  mewujudkan Pemerintahan  Kota  Bogor yang berintegritas dan  berakhlak  memang  bisa dibuktikan. Apakah  komitmen menjadikan Kota  Bogor  sebagai  Kota  Ramah  bagi Keluarga  dan  Layak  Anak memang  benar adanya.   Hal  ini  dimulai  dari  membenahi jajaran  birokrat  Pemerintah  Kota  Bogor itu  sendiri,  dari perbuatan-perbuatan yang  melanggar hukum  dan  menyalahi aturan. Kami  dan  masyarakat  Kota  Bogor mengharapkan  komitmen  dan  ketegasan Bapak Walikota  sebagai  orang  tua  kami semua  di  Kota  Bogor.  Kami  percaya  dan yakin,  Bapak  Walikota adalah  pemimpin kami  yang  memiliki  integritas,  niat mulia  dan  komitmen  untuk  membawa Kota Bogor menjadi  Kota  yang  akan  kita banggakan  bersama.

KONTEN MENARIK LAINNYA
x